Categories
101 La Galigo Featured Liputan Uncategorized

Pelaut Bajo, Bugis dan Mandar di balik Terciptanya Kapal Borobudur

Sobat Lontara, pernahkah kalian berkunjung ke Candi Borobudur di Jawa Tengah? Peninggalan sejarah dari era Dinasti Sailendra pada abad ke-8 hingga ke-9 Masehi tersebut didapuk sebagai monumen Buddha terbesar di dunia serta sebagai UNESCO World Heritage Site pada tahun 1991. Kemegahan Candi Borobudur tidak hanya terletak di balik ukurannya namun juga pada filosofi dan ajaran-ajaran kebaikan yang dituturkan lewat kisah-kisah yang terekam pada relief di dinding candi. Menurut keterangan dari Balai Konservasi Borobudur, candi ini memiliki sekitar 1.460 panel relief cerita dan 1.212 panel relief dekoratif. Di antara sekian ribu relief tersebut, ada sebuah panel relief istimewa yang menggambarkan kejayaan peradaban maritim di Nusantara pada masa itu.

Relief Kapal Nusantara pada Galeri I Candi Borobudur

Pada tahun 1982, sebuah panel di Galeri I Candi Borobudur, tepatnya pada rangkaian relief yang mengisahkan cerita Jataka-Avadana, menarik perhatian seorang veteran Angkatan Laut Kerajaan Inggris yang bernama Philip Beale. Relief tersebut menampilkan sebuah kapal berukuran besar dengan rincian layar, tiang layar, tali-temali serta kemudi yang amat khas Nusantara. Rasa penasaran kemudian menghantuinya sejak hari itu. Ia bermimpi untuk menciptakan sebuah replika berukuran asli dari relief kapal tersebut yang benar-benar dapat dilayari. Atas prakarsa bersama Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Indonesia, Philip Beale berkolaborasi dengan Nick Burningham (arkeolog dari Australia) kemudian memulai rencana mewujudkan gambaran pada relief Candi Borobudur tersebut sebagai kapal layar di tahun 2002.

Setelah membuat rancangan desain kapal dari relief tersebut, Philip dan Nick lalu mencari pengrajin kapal di tanah air yang masih mempraktekkan metode membangun kapal dengan cara tradisional. Mereka menemukan komunitas pelaut dan pengrajin kapal yang sesuai di daerah perbatasan antara Pulau Jawa dan Madura, tepatnya di Pulau Pagerungan Kecil. Pulau Pagerungan Kecil secara administrasi masuk ke dalam Kabupaten Sumenep, Madura. Penduduknya terdiri atas suku Madura, Mandar, Bajo dan juga Bugis. Keragaman lintas budaya mempererat persatuan masyarakat di pulau tersebut. Contohnya, banyak warga yang mengaku berasal dari suku Mandar namun berbahasa Bajo serta menggunakan perahu lete-lete yang merupakan desain lokal Madura. Masyarakatnya sudah begitu bercampur-baur dan hidup saling menghormati. Pak As’ad Abdullah, seorang pengrajin perahu keturunan Bugis yang lahir dan besar di Pulau Pagerungan Kecil terpilih sebagai pemimpin proyek pembangunan kapal Borobudur. Keterampilannya di bidang pembuatan perahu tradisional sudah tersohor di kawasan tersebut. Di Pulau Pagerungan Kecil yang berpasir putih dan dipenuhi oleh nyanyian pelaut itulah kapal Borobudur kemudian “dilahirkan”.

Nah, proses pengerjaan kapal Borobudur ini ternyata tidak akan dapat berlangsung tanpa kepandaian pelaut sekaligus tukang perahu dari kalangan warga Bajo dan Mandar. Tukang-tukang perahu yang terlibat berasal dari Pulau Pagerungan Kecil dan Pagerungan Besar, yang disebut terakhir ini adalah tempat dimana perahu khas Mandar tipe Pakur masih banyak ditemukan. Di Sulawesi Barat sendiri, kampung halaman suku Mandar, sudah tidak banyak perahu Pakur yang dapat dijumpai. Kayu untuk membuat kapal Borobudur dipesan oleh Pak As’ad Abdullah dari Pulau Sepanjang yang juga banyak dihuni oleh masyarakat dari suku Mandar.

Menurut catatan Nick Burningham, para tukang perahu dari suku Mandar dan Bajo ini bekerja dengan amat sangat rapi dan profesional, mereka dengan mudah dapat menyesuaikan cara memasang papan-papan pada perahu sesuai dengan rekonstruksi arkeologi atas temuan kapal-kapal kuno di Nusantara. Secara garis besar, bentuk kapal Borobudur meniru corak perahu Soppe khas Bajo yang telah digunakan selama berabad-abad lamanya. Tidak hanya itu, Pak As’ad Abdullah juga memberikan banyak sekali masukan kepada desain Philip dan Nick sehingga membuat bentuk kapal Borobudur menjadi lebih nyata. Beliau bahkan menjelaskan filosofi tradisional dari komunitas Bugis, Bajo dan Mandar akan anatomi perahu yang mengibaratkannya sebagai tubuh manusia. Tiap perahu pasti memiliki kepala, tulang punggung, dan bahkan pusar. Seperti halnya manusia, kapal Borobudur yang mereka bangun itupun memiliki sesuatu seperti “jiwa”. Kapal tersebut diberi nama Lallai Baka Ellau yang dalam Bahasa Bajo berarti: “Berlari bersama Matahari”.

Kapal Borobudur akhirnya selesai dikerjakan dalam kurun waktu enam bulan. Kapal tersebut akan dipakai berlayar menyusuri Cinnamon Route atau Jalur Kayumanis yang dulu pernah dilayari oleh kapal-kapal asal Nusantara menuju Afrika. Rute yang telah ditetapkan adalah dari Jakarta menuju ke Port Tema di kota Accra, ibukota Ghana. Pada tanggal 15 Agustus 2003, Lallai Baka Ellau mendarat di Ancol. Presiden Megawati meresmikannya pada tanggal 17 Agustus 2003 dengan nama baru yaitu Samudera Raksa. Nama tersebut diambil dari Bahasa Sansekerta yang berarti “Pelindung Lautan”. Setelah sukses melayari Samudera Hindia dan mengitari Tanjung Harapan, Samudera Raksa akhirnya membuang sauhnya di museum bernama sama di kawasan Candi Borobudur. Ia menjadi bagian dari pameran permanen Museum Samudera Raksa.

Dari cerita kapal Samudera Raksa, kita mendapatkan banyak pelajaran. Kehadiran kapal Samudera Raksa membuktikan bahwa nenek moyang kita pada abad ke-8 Masehi mampu berlayar menyeberangi samudera beribu-ribu kilometer jauhnya. Akan tetapi, ada pesan yang jauh lebih penting lagi dari kapal ini. Kapal Samudera Raksa adalah bukti yang merekam peran pengrajin-pengrajin perahu dari beragam sukubangsa di persada Nusantara yang masih terus melestarikan tradisi pembuatan kapal tradisional hingga hari ini. Tanpa kehadiran mereka, niscaya bangsa Indonesia tidak akan pernah mengambil bagian dari era kejayaan perdagangan Jalur Rempah dunia serta berpartisipasi dalam membangun masa depan negara yang berorientasi kepada pembangunan maritim.

Jalesveva Jayamahe!

Referensi:

Balai Konservasi Borobudur, https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bkborobudur/candi-borobudur/

Samudra Raksa Ship Museum, https://borobudurpark.com/en/activity/samudra-raksa-ship-museum/

Ridwan Alimuddin, Mandar Nol Kilometer, Penerbit Ombak, 2011.

Nick Burningham, The Borobudur Ship Nusantara Memperluas hingga Afrika dan Kesenian Tinggi dalam ARUS BALIK (Borobudur Writers and Cultural Festival 2013).

Ghozi Ahmad, As’ad Abdullah dari Pagerungan Kecil keturunan Bugis Arab si Pembuat Kapal yang telah Mendunia, https://www.bajauindonesia.com/pagerungan-kecil-dan-asad-abdullah-si-pembuat-kapal-yang-telah-mendunia/

Categories
101 La Galigo

Pinisi (Tidak) Diakui oleh UNESCO

Pada tahun 2017 silam, warga Indonesia berbahagia karena sekali lagi UNESCO mengumumkan kepada khayalak dunia bahwa salah satu bentuk kebudayaan dari Sulawesi Selatan diakui sebagai bagian dari Intangible Cultural Heritage of Humanity (Warisan Budaya Non-Bendawi). Lewat proses pengajuan dan penelaahan yang cukup panjang dengan melibatkan berbagai kalangan baik dari dalam maupun luar negeri, seni pembuatan perahu Pinisi yang diwariskan oleh leluhur masyarakat di daerah Tana Beru, Bira dan Batu Licin dikukuhkan sebagai warisan kebudayaan bagi umat manusia. Tidak tanggung-tanggung, tradisi pembuatan perahu Pinisi ini dianggap sebagai salah satu puncak bentuk kebudayaan maritim bangsa Austronesia sejak nenek moyang kita pertama kali bermigrasi ke Kepulauan Nusantara dengan perahu-perahu rakitan mereka dahulu. Pengakuan dari UNESCO tersebut memperkuat klaim budaya bahari yang menjadi karakter khas bangsa Indonesia di mata dunia.

Gambar Perahu Pinisi pada pecahan uang kerta Rp 100,00 (1992-2016)

Di tengah euphoria yang melanda tanah air atas pengakuan dari UNESCO ini, banyak yang tidak memahami bahwa sejatinya bukanlah perahu Pinisi itu sendiri yang masuk ke dalam daftar Intangible Cultural Heritage of Humanity melainkan seni pembuatan perahunya (art of boatbuilding). Umumnya, masyarakat mengira bahwa yang dianugerahi sebagai Warisan Budaya Non-Bendawi ialah perahu berjenis Pinisi dengan karakteristik “dua tiang dan tujuh layar” yang dapat kita temukan pada lambang Provinsi Sulawesi Selatan itu yang masuk ke dalam daftar UNESCO. Padahal, UNESCO tidak mengakui Pinisi karena karakteristik bentuk layar maupun lambung perahunya. Bentuk fisik Pinisi juga sebenarnya tidak murni dari peradaban maritim Austronesia karena telah mengadopsi beberapa unsur teknologi berlayar Barat. Contohnya seperti tipe layar sekunar perahu Pinisi, layar jenis tersebut tidak dikenal dalam tradisi Nusantara serta baru diadopsi sebagai layar Pinisi pada abad ke-19. Lantas, apanya dong yang membuat perahu ini istimewa? Pinisi menjadi unik di mata dunia karena keistimewaan proses yang melatarbelakangi lahirnya perahu ini.

Kecerdasan para pembuat perahu dari Sulawesi Selatan lah yang diapresiasi setinggi-tingginya dalam proses penciptaan Pinisi. Tidak hanya sebagai keterampilan untuk matapencaharian namun juga sebagai identitas budaya dan sentra dari kegiatan hidup sehari-hari mereka. Metode pembuatan perahu Pinisi yang dipraktekkan oleh masyarakat Tana Beru, Bira dan Batu Licin diajarkan lewat tradisi tutur dari orang tua-orang tua mereka bersama dengan filosofi yang dikandungnya. Pinisi yang mengadopsi beragam unsur teknologi pelayaran dari Eropa sekaligus menandakan keluwesan serta kemampuan nenek moyang para pengrajin perahu berhadapan dengan perkembangan zaman. Bagi mereka, Pinisi tidak sekedar hadir sebagai simbol namun juga sebagai living heritage yang terus hidup seiring nafas masyarakat penciptanya. Terlepas dari adanya pengakuan dari dunia internasional maupun tidak, seni pembuatan perahu Nusantara adalah warisan leluhur yang harus selalu kita pahami, resapi dan lestarikan untuk generasi berikutnya.

Gambar Perahu Pinisi tipe ‘Palari’ pada pecahan uang kertas $10,0 Dollar Singapura (1984-1999)

Bacaan lebih lanjut:

UNESCO Intangible Cultural Heritage, https://ich.unesco.org/en/RL/pinisi-art-of-boatbuilding-in-south-sulawesi-01197

Horst Liebner, Pinisi: Terciptanya Suatu Ikon, https://www.academia.edu/35875533/Pinisi_Terciptanya_Suatu_Ikon

Categories
Featured Liputan

Heritage Conservation: Australia Part 1

Sekali lagi, Melbourne dianugerahi predikat sebagai Ranking 1 “The Most Livable City in the World”. Dan belakangan saya ketahui dinobatkan sebagai City of Literature oleh UNESCO pada tahun 2014.

The Iconic Flinders Station di Swanston Street

Kok bisa? Terlepas dari kontroversi dari masyarakat Melbourne sendiri, sebagai pelajar internasional yang telah berdomisili disini selama kurang lebih tiga semester, saya tidak punya banyak hak untuk mengkritik. Tugas utama sih ya pasti belajar, tapi seperti biasa – merantau itu menjanjikan lebih banyak pengalaman. Lebih dari yang bisa kita peroleh di ruang kelas tentunya. Dalam beberapa misi dan minat yang berhubungan dengan tourism & heritage, di Melbourne ini saya belajar banyak mengenai konservasi budaya. Sejujurnya, seringkali menyebabkan kecil hati dan ironis berkepanjangan. Untuk urusan penanganan situs-situs budaya dan sejarah, kota Melbourne sendiri perlu diacungi empat jempol.

Secara historis, tidak banyak variasi yang bisa ditawarkan oleh pemerintah Australia kepada wisatawan mancanegara. Australia cukup terkenal dengan kondisi geografinya yang unik meskipun bisa dibilang terlalu kering bagi orang-orang yang terbiasa hidup di wilayah tropis. Bagian utara yang berseberangan dengan Indonesia dan tengah benua menawarkan tur-tur gurun untuk mengeksplor lebih banyak kebudayaan asli Aborigin atau jenis-jenis fauna liar dan buas; mulai dari jenis kadal, hingga buaya air asin. Sementara bagian selatan Australia lebih cocok bagi mereka yang ingin merasakan empat musim secara berkala. Sangat jelas kelihatan, pemerintah Australia memeras otak untuk mempromosikan negaranya sebagai alternatif utama liburan bagi siapa saja – dan berhasil.

Tidak seperti kota-kota lain di Australia, hampir semua mahasiswa Indonesia berpendapat bahwa walaupun cuacanya terlampau labil, namun dari segi tata kota dan transportasi publik, Melbourne-lah yang paling nyaman untuk dihuni. Untuk mahasiswa beasiswa yang perhitungan seperti kami, Melbourne adalah surga jalan-jalan. Disini sebagian besar Museum, perpustakaan, galeri nasional, dan taman dapat dikunjungi secara gratis. Ya, Gratis! Entah berapa miliar anggaran daerah yang berani digelontorkan untuk biaya perawatan spot-spot heritage seperti itu. Tapi yang jelas, tanpa program konservasi heritage dan festival, mungkin Melbourne tidak akan pernah seramai sekarang. Kota ini tidak pernah sepi dari ratusan program entertainment tiga bulan sekali. Bahkan di saat-saat tertentu, kami merayakan momen dimana gedung-gedung bersejarah dibuka untuk pengunjung umum seperti pada Australian Day dan Australian Open Day.

Perpustakaan Gedung Parlemen

Ketjeh!

Kebanyakan gedung bersejarah di kota Melbourne masih difungsikan seperti biasa. Meski beberapa telah diambil alih oleh perusahaan-perusahaan komersil seperti pusat perbelanjaan, tapi disini pemerintah Kota Melbourne membuktikan bahwa mereka mengawasi ketat masalah pemeliharaan dan hak milik dari gedung-gedung tersebut. Tentu saja, disini pemerintah dan warganya sama-sama berkomitmen untuk mengembangkan kota. Tidak hanya secara sepihak loh ya. Pemerintah senantiasa mengedukasi masyarakat Melbourne mengenai value dari bangunan bersejarah. Tanpa eksplorasi budaya dan sejarah yang cukup kontroversi itu Australia hanyalah negara biasa yang bergantung pada hasil alam yang juga tidak seberapa banyak. Ketika persediaan emas sudah habis, orang-orang Australia telah mengamankan kota dengan cara mengadakan hiburan komersil maupun non-komersil bagi para wisatawan. Apalagi dengan diakuinya universitas-universitas Australia sebagai institusi pendidikan kelas dunia, membuat seolah gelombang pengunjung yang datang dan pergi di Melbourne (mahasiswa, papa mamanya mahasiswa, dan teman-teman sekampungnya mahasiswa) tidak pernah berhenti. Setiap hari berasa libur. Singkat kata mah, bikinlah orang-orang betah tinggal di Melbourne!

 

bersambung…