Categories
101 La Galigo Featured Kareba-Kareba Kolaborasi Lontara Project

Ketika La Galigo, La Salaga dan Raden Saleh bertemu di Dresden

Sobat Lontara, pada tanggal 15 Oktober 2022 silam, Lontara Project bekerjasama dengan Ikatan Ahli dan Sarjana Indonesia (IASI) Jerman mendapatkan kehormatan untuk ikut memeriahkan acara Indonesischer Abend 2022 di Stadtmuseum kota Dresden, Jerman. Sejak awal tahun 2022, IASI Jerman telah berkomunikasi dengan pihak penyelenggara Indonesischer Abend yaitu Forum Masyarakat Indonesia di Dresden (FORMID) untuk melibatkan Lontara Project dalam eksebisi di acara tersebut. Kerjasama antara Lontara Project dan IASI Jerman ini bertujuan agar karya-karya yang berhubungan dengan konservasi kreatif dari tradisi-tradisi Sulawesi dapat pula diangkat di kancah diplomasi budaya Indonesia.

Stadtmuseum Dresden tempat dilaksanakannya Indonesischer Abend 2022 oleh FORMID

Acara Indonesischer Abend merupakan bagian dari peringatan 70 tahun hubungan bilateral antara Indonesia dan Jerman oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia di Berlin. Pada kesempatan tersebut, Duta Besar Republik Indonesia untuk Jerman yaitu Arif Havas Oegroseno juga memberikan komik Raden Saleh kepada walikota Dresden yang hadir sebagai undangan. Raden Sarief Bastaman Saleh adalah seorang maestro lukis dari tanah air pada masa penjajahan Belanda. Kejeniusannya membuat sang pelukis menjadi primadona di kalangan elit masyarakat Eropa. Meski menuai kekaguman, Raden Saleh juga sosok yang kontroversial di kalangan Eropa. Beliau pernah membuat lukisan penangkapan Pangeran Diponegoro yang menampilkan tokoh-tokoh Belanda dengan kepala di luar ukuran normal sebagai perlawanan atas lukisan serupa yang dilukis oleh Nicolaas Pieneman.

Dresden memiliki tempat spesial dalam sejarah hidup Raden Saleh sebab beliau pernah tinggal di desa kecil bernama Maxen dekat kota tersebut. Di Maxen terdapat sebuah mushola Raden Saleh yang bertuliskan aksara Jawa. Tempat ibadah tersebut dihadiahkan oleh tuan tanah Serre, seorang bangsawan yang menjadi patronnya selama tinggal di Jerman. Komik Raden Saleh merupakan hasil kerjasama antara Indonesia dan sejarawan Werner Kraus untuk memperkenalkan generasi muda di Indonesia dan Jerman akan sosok serta karya Raden Saleh.

Selain mengundang Lontara Project dan IASI Jerman, FORMID juga memberikan ruang bagi komunitas-komunitas seni asal Indonesia untuk meramaikan acara tersebut. Ada pertunjukan angklung dari Rumah Budaya Indonesia di Berlin, penampilan tarian dari rekan-rekan mahasiswa asal Papua, tarian bajidor dari mahasiswa Indonesia di kota Dresden serta lain sebagainya.

Say cheese!

Lontara Project turut memeriahkan perayaan 70 tahun hubungan bilateral Indonesia dan Jerman dengan memamerkan lukisan La Salaga (karya I Made Sesangka Puja Laksana) dan buku dongeng Legenda La Salaga oleh Louie Buana & Kathryn Wellen dengan melibatkan Aditya Bayu Perdana & Ghina Amalia. Selain itu, untuk pertama kalinya ditampilkan pula Tarot Galigo, hasil kolaborasi Louie Buana dan ilustrator Alan Fajar Ma’aarij. Tarot Galigo adalah serangkaian kartu yang memuat visualisasi dari karakter dan simbol-simbol dalam epos La Galigo. Kartu-kartu Tarot Galigo ini ditujukan sebagai medium untuk menyampaikan cerita La Galigo kepada generasi muda yang penasaran dengan isi dari karya sastra terpanjang di dunia tersebut. Selain itu, Tarot Galigo juga dapat digunakan sebagai permainan atau sarana untuk melatih imajinasi dalam menyusun atau merekontruksi cerita oleh penggunanya.

Tidak hanya eksebisi, malam harinya ditampilkan pula sebuah pertunjukan bertajuk “Storytelling I La Salaga Daeng Mallari”. Persembahan ini mengambil bentuk kolaborasi tiga budaya untuk menuturkan kembali cerita tersebut dengan melibatkan Arief Daeng Rate (pasinrilik), I Made Naraya Sumaniaka (penari) dan Louie Buana sebagai narator. Cerita La Salaga dituturkan di luar bentuk tulisan maupun visual, yaitu melalui pembacaan narasi, lantunan lirik dan teatrikal.

Lontara Project berterima kasih kepada rekan-rekan IASI yang telah terlibat dan berkenan membantu selama proses persiapan acara, teristimewa kepada Eka Magda Febriani (IASI Jerman) dan Mirko di Leipzig. Kerja keras mereka lah yang membuat karya lukisan dan buku dongeng La Salaga serta Tarot Galigo dapat dinikmati masyarakat Jerman.

Sampai jumpa di kesempatan lainnya!

Tengok persiapan di balik layar tim Lontara Project dan IASI Jerman di sini.

Tentang La Salaga Project, tonton lebih lanjut di halaman ini.

Categories
Featured Kolaborasi Lontara Project

CERGAM MUSEUM SULTAN MAHMUD BADARUDDIN II – PALEMBANG

Sobat Lontara, sebagai anak sekolah, ingatan apa yang kamu miliki tentang kunjungan ke museum? Selain tentu saja gambaran mengenai kegiatan study tour bersama teman-teman dan guru, apakah kamu juga salah satu anak yang gemar menyimpan satu-dua brosur tentang museum tersebut?

Menuturkan cerita mengenai museum kepada anak-anak di bangku sekolah bukanlah hal yang mudah dilakukan. Selain harus konsisten membawakan data yang akurat berisi sejarah dan koleksi museum, narasi yang digunakan juga harus ringan serta menarik.

Museum Sultan Mahmud Badaruddin II, Kota Palembang, Sumatera Selatan.

Nah, demi mewujudkan sebuah karya yang edukatif dan menghibur bagi pengunjung museum usia muda, pengelola Museum Sultan Mahmud Badaruddin II (SMB2) di Palembang bekerjasama dengan Lontara Project dan Brguna Studio untuk membuat sebuah buku cerita bergambar (cergam). Cergam ini secara khusus dirancang untuk anak-anak usia sekolah yang tersebar di seluruh Palembang loh! Harapannya, cergam hasil kolaborasi ini dapat memberikan informasi mengenai lokasi dan koleksi Museum SMB2 dengan bahasa dan visual yang lebih mudah dicerna oleh para siswa-siswi tersebut.

Cergam berukuran kertas A5 ini digambar oleh ilustrator muda berbakat Gilang Pandu Ramadhan, didesain oleh Brguna Studio dan dinarasikan oleh Lontara Project. Proses pembuatannya memakan waktu kurang lebih 5 bulan karena dikerjakan di sela-sela aktifitas lainnya. Sebelumnya, tim penyusun cergam juga telah melakukan riset serta berdiskusi dengan pihak Museum SMB2 perihal materi-materi yang hendak dibawakan di dalam cergam.

Bagi teman-teman yang belum tahu, Museum Sultan Mahmud Badaruddin II di kota Palembang berdiri di situs istana (keraton) Kuto Kecik atau Kuto Lamo dari masa kesultanan Palembang. Pemilihan lokasi yang berada di tepi Sungai Musi menandakan pentingnya peran kesultanan Palembang sebagai pusat perdagangan lada yang mencapai masa puncaknya di era Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo (I) dan Sultan Mahmud Badaruddin II. Hingga hari ini dalam Bahasa Belanda terdapat istilah “peperduur” untuk menggambarkan suatu benda yang amat mahal, terinspirasi dari harga lada (peper) asal Nusantara. Nama Palembang juga diabadikan sebagai nama sebuah jalan (Palembangstraat) di daerah Amsterdam Oost serta beberapa kota lainnya di Belanda seperti Groningen, Nijmegen dan Enschede.

Ilustrasi tanaman lada, rajanya rempah-rempah, oleh Leonhart Fuchs (1542).

Saat terjadi konflik dengan Inggris pada tahun 1823, SMB II diasingkan ke Ternate sementara bangunan asli keraton Kuto Lamo dibumihanguskan. Sebuah bangunan baru selesai didirikan dengan arsitektur Eropa-Tropis pada tahun 1825 dan dikenal dengan nama Gedung Siput. Gedung inilah yang kemudian menjadi bangunan museum sekarang.

Selain koleksi-koleksi yang berada di dalam gedung utama Museum SMB2, terdapat pula koleksi benda bersejarah di halaman museum. Benda-benda tersebut seperti dua pasang arca ganesha dari era Sriwijaya yang ditemukan di situs Pagaralam, Jalan Mayor Ruslan (sekitar 500 meter dari situs Candi Angsoko) dan di dekat situs Suralangun, kab. Musi Rawas serta meriam kuno yang ditemukan oleh warga di kawasan Sungai Musi. Penemuan tersebut mengindikasikan bahwa Palembang telah menjadi pusat peradaban pada masa perkembangan agama Hindu-Buddha di Nusantara. 

Secuplik cerita mengenai keanekaragaman koleksi di Museum SMB2 menunjukkan betapa berartinya keberadaan museum dan koleksinya bagi masyarakat di Sumatera Selatan. Lewat cergam ini, para pengunjung usia muda juga dapat menelusuri trivia-trivia menarik mengenai sejarah Palembang dari zaman Sriwijaya hingga era kolonial. Sebagai catatan, cergam ini hanya dicetak terbatas oleh Museum SMB2 Palembang. Bagi teman-teman yang berminat untuk mengakses cergam ini harus menghubungi langsung pengelola museum terkait. Main ke Museum SMB2 berbonus cergam, membuat petualangan di museum jadi semakin seru!

Categories
101 La Galigo Featured Kareba-Kareba Liputan

Sebuah Persembahan dari La Salaga Project – Atelier KITLV untuk Generasi Muda

Di awal tahun 2021, La Salaga Project yang diprakarsai oleh Kathryn Wellen (sejarawan di KITLV Leiden dengan fokus riset Sulawesi Selatan) dan Louie Buana (founder Lontara Project) mendapatkan sokongan dari Atelier KITLV untuk menggarap sebuah program unik yang mengombinasikan riset akademis dengan kesenian.

Proyek ini bertujuan untuk mengangkat kembali legenda La Salaga, seorang pangeran keturunan campuran Mamuju (Sulawesi Barat) dan Badung (Bali), kepada hadirin dari generasi muda. Kisahnya dituturkan dalam salinan naskah lontar berbahasa Mandar yang ditemukan di Balanipa. Berdasarkan kisah di dalam naskah tersebut, La Salaga dibesarkan di pulau Sulawesi dan Bali serta tumbuh menjadi seorang prajurit nan perkasa dan berperang dengan gagah melawan bangsa Sasak di Lombok. Prestasi La Salaga membuatnya dikagumi oleh penguasa Gowa, ia bahkan diminta oleh tetua adat Mandar untuk menjadi Mara’dia (raja) di negeri Mamuju dan Pamboang (Sulawesi Barat). La Salaga juga dikenang sebagai salah satu penguasa Mandar yang masuk Islam di bawah arahan Syekh Zakariya Al-Maghribi dari Jawa.

Sebagai upaya untuk memperkenalkan kembali kisah tanpa visual yang terekam dalam naskah kuno ini, gaya lukis tradisional Bali yang dikenal dengan nama Wayang Kamasan sengaja dipilih. Sebagaimana pernikahan antaretnis ayah dan ibu La Salaga (Sulawesi dan Bali), karya lukis ini memadukan gaya seni khas suatu daerah untuk menceritakan kisah dari belahan Nusantara lainnya. Seorang pelukis asal Bali yaitu I Made Sesangka Puja Laksana secara khusus diminta untuk mengerjakan lukisan La Salaga tersebut.

Selanjutnya, lukisan tersebut digunakan sebagai bahan ilustrasi untuk buku dongeng. Tujuan pengadaan buku dongeng ini adalah agar cerita La Salaga dapat disampaikan kembali kepada generasi muda, orang tua maupun pendidik. Dua orang ilustrator muda berbakat tanah air yakni Ghina Amalia Yuhanida dan Aditya Bayu Perdana ikut terlibat dalam proses penciptaan buku dongeng berjudul Legenda La Salaga ini. La Salaga Project juga menghadirkan dua buah film yang mengisahkan proses behind the scene lukisan La Salaga serta pembacaan cerita dongengnya. Kedua film ini digarap oleh Agit Primaswara, seorang videografer asal Yogyakarta. Lukisan La Salaga bergaya Kamasan kemudian diserahkan kepada Ridwan Alimuddin, aktifis literasi dan pegiat budaya Mandar di Perpustakaan Nusa Pustaka, Polewali Mandar.

Dengan mempertimbangkan besarnya potensi kontribusi hasil-hasil karya La Salaga Project dalam menuturkan nilai-nilai keragaman dan kebhinnekaan Indonesia, Atelier KITLV membuka akses kepada publik untuk dapat menikmati karya-karya kami secara gratis. La Salaga Project mempersembahkan cara-cara inovatif untuk menceritakan kembali sejarah melalui beragam media kreatif. Kami berharap La Salaga Project dapat menginspirasi banyak orang, terutama akademisi dan seniman muda, untuk berkolaborasi di masa depan.

Buku dongeng “Legenda La Salaga” dapat anda baca dan download DI SINI secara gratis.

Film “The Journey of La Salaga” dapat anda tonton melalui link INI.

Film “Legenda La Salaga” dapat anda tonton melalui link INI.