Categories
101 La Galigo Featured Kareba-Kareba Liputan

Tentang Kamus Bugis-Inggris-Indonesia Pertama di Dunia

Senin, 11 Desember 2023 hujan turun seharian membasahi Makassar. Kemacetan lalu lintas dan genangan air di jalan-jalan berlubang kembali bermunculan, menandakan kota ini telah memasuki musim penghujan. Hari itu kawan-kawan di Kampung Buku sedang sibuk menyiapkan sesuatu yang spektakuler. Selepas maghrib, mereka akan membidani lahirnya sebuah karya yang tidak saja memperkaya khazanah literasi lokal namun juga menjembatani pemahaman lintas budaya tentang bahasa.

Andi Makkuraga nama panggilannya. Lahir di Makassar. Tinggi sekitar 2 meter. Saat ia memasuki Kampung Buku dan melepas helm merahnya, yang nampak adalah seorang pria berperawakan Kaukasia. Namun begitu ia menyalami kami yang telah menunggunya sepanjang sore itu satu per satu, dari lidahnya mengalun Bahasa Bugis berlogat Soppéng.

Pria yang punya nama lahir Douglas Laskowske ini adalah seorang peneliti bahasa dari University of North Dakota. Kecakapan Douglas berbahasa Bugis ia peroleh ketika melakukan riset lapangan di berbagai daerah di Sulawesi Selatan. Fokus studinya memang Bahasa Bugis yang digunakan sehari-hari oleh masyarakat penutur asli, sehingga mau tak mau ia pun juga harus menguasainya. Bahasa Indonesianya? Jelas ia fasih sekali. Bahasa Inggrisnya? Well, meskipun seorang native speaker berkebangsaan Amerika Serikat, ia mengaku sejak tinggal di Sulawesi Selatan selama 10 tahun ini ia lebih mahir bercakap dalam Basa Ogiq ketimbang English. Hasil penelitian selama bertahun-tahun itulah yang kemudian ia kumpulkan dan kembangkan sehingga menjadi sebuah kamus trilingual Bugis-Inggris-Indonesia pertama di dunia.

Ayahnya yang juga seorang linguist adalah orang yang bertanggung jawab dalam menularkan rasa cinta Douglas terhadap bahasa-bahasa di Sulawesi Selatan. Bagaimana tidak, ayah Douglas, Thomas Laskowske, dulunya pernah menghabiskan waktu bertahun-tahun di pedalaman Luwu utara untuk mempelajari Bahasa Seko Padang. Saat itu, Thomas harus berjuang dengan berjalan kaki ataupun menggunakan moda transportasi seperti kuda dan motor dari kota Masamba menuju ke pemukiman warga Seko Padang yang terpencil. Jerih payah Thomas membuahkan hasil saat akhirnya ia berhasil menerjemahkan Alkitab Perjanjian Baru ke Bahasa Seko Padang. Perjuangan sang ayah menginspirasi sang anak untuk menjadi seorang ahli bahasa di kemudian hari.

Acara launching Kamus Bugis-Inggris-Indonesia di Kampung Buku, Makassar. Menghadirkan Douglas Laskowske sebagai pencipta kamus, Azizi Aprilyah sebagai moderator, serta Anwar Jimpe Rachman mewakili penerbit Ininnawa.

Menurut Douglas, Bahasa Bugis adalah bahasa yang istimewa. Bahasa Bugis merupakan bahasa berpenutur terbanyak di kawasan Indonesia Timur. Mengapa? Sebab orang Bugis gemar merantau. Mereka banyak bermukim di luar pulau Sulawesi, terutama di Kalimantan, Nusa Tenggara dan Papua. Seiring dengan berpindahnya masyarakat Bugis ke kantong-kantong diasporanya, mengikut pula bahasanya, meskipun kebanyakan hanya dituturkan di lingkungan keluarga atau komunitasnya sendiri.

Terdapat kurang lebih 10 macam dialek dalam Bahasa Bugis yang masing-masing memiliki keunikan kosakata dan pengucapan. Dalam hal ini, Douglas memilih untuk mengeksplorasi dialek Soppeng sebab menurutnya dialek tersebut dianggap yang paling ‘netral’, sehingga dapat dipahami oleh beragam masyarakat Bugis di daerah-daerah lainnya. Hal ini tidak terlepas dari faktor geografis Soppeng yang terletak di tengah-tengah kawasan berpenutur Bahasa Bugis.

Kamus Douglas bukan lah kamus Bahasa Bugis pertama di dunia. Pada tahun 1874, B.F. Matthes yang merupakan seorang ahli bahasa dari Leiden pernah menerbitkan Boegineesche-Hollandsch woordenboek atau kamus Bahasa Bugis-Belanda. Namun sejatinya sebelum Matthes, C.H. Thomsen sudah pernah menerbitkan sebuah kamus kecil Bahasa Bugis-Inggris yang termuat dalam buku berjudul “A Code of Bugis Maritime Laws” (Mission Press: 1832) di Singapura. M. Ide Said juga pernah menerbitkan “Kamus Bahasa Bugis-Indonesia” pada tahun 1977. Douglas bahkan mengaku bahwa ia mengambil banyak inspirasi dari karya Rafiuddin Nur “Aku Bangga Berbahasa Bugis, Bahasa Bugis dari ka sampai ha” (Rumah Ide: 2008). Namun demikian, kamus Douglas ini menjadi kontribusi yang luarbiasa terutama bagi kawan-kawan pemula yang berminat untuk belajar Bahasa Bugis. Kehadiran tiga bahasa di kamus ini memperluas pengetahuan penggunanya akan keragaman kata dan makna di tiga kebudayaan yang berbeda.

Acara launching kamus trilingual Douglas pada malam hari itu berlangsung dengan penuh suka-cita dan tawa. Tidak lama setelah diskusi berakhir, selayaknya sebuah jumpa fans, Douglas dikerubungi oleh penonton yang meminta untuk menandatangani kamus karyanya tersebut atau sekedar untuk meminta foto. Bagi kawan-kawan yang berminat, Kamus Bahasa Bugis-Inggris-Indonesia ini dapat dipesan di Kampung Buku, l. Abdullah Daeng Sirua No.192 E, Pandang, Kec. Panakkukang, Kota Makassar, Sulawesi Selatan 90231 (Nomor telepon: +6281354653603).

Referensi:

“Bupati Soppeng Menerima Cetakan Pertama Kamus Bugis-Inggris-Indonesia yang Disusun Oleh Douglas Laskowske”, Website Resmi Kabupaten Soppeng.

Wenas Kalangit, “Jangan Tinggalkan Seko, Pak Tom!”, Lembaga Alkitab Indonesia.   

By Louie Buana

Seorang warga Panakkukang yang sedang belajar hukum dan sejarah di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Saat ini ia juga menjadi Guest Researcher di Royal Netherlands Institute of Southeast Asian & Carribean Studies (KITLV) Leiden. Punya hobi jalan-jalan, membaca buku dan karaoke.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *