Cari Alam Melayu Gara-Gara Nusantara dan Pikir-Pikir Jawi

Kawasan Asia Tenggara ini memang unik. Tidak hanya dari segi geografisnya yang berada di “ujung dunia” namun juga kekayaan alam serta keanekaragaman budayanya. Menurut sejarawan Anthony Reid, Asia Tenggara adalah sebuah area khusus yang memiliki perjalanan sejarah panjang dan membentuk sebuah “hub” atau penghubung antara peradaban Cina dan India. Kawasan ini sudah sejak zaman peradaban kuno dipandang oleh dunia luar sebagai bagian dari bumi yang penuh misteri sekaligus eksotis. Tercatat dari tujuh kali pelayaran Sindbad Si Pelaut keliling berbagai tempat di dalam Kisah 1001 Malam, kira-kira dua hingga tiga di antaranya berada di wilayah kepulauan Asia Tenggara. Pelayaran pertama si pelaut asal Baghdad menuju Cina ini konon membuatnya terdampar di Pulau Sumatera yang saat itu dipimpin oleh seorang raja bernama “Mihrajan”, gelar yang identik dengan Maharaja di Sriwijaya.

Sebagai sebuah kawasan yang terletak di kawasan persimpangan kebudayaan-kebudayaan besar, mengutip Remy Sylado, bangsa Asia Tenggara ini tidak mengenal “pagar”. Kemampuan adaptasi dan adopsi mereka amat tinggi, terbukti dengan kayanya bahasa-bahasa Austronesia dengan serapan dari Bahasa Sansekerta, Arab, Persia dan Cina. Meskipun kebanyakan pengaruh-pengaruh tersebut masuk karena dominasi keagamaan, peran hubungan maritim pun juga tak dapat diabaikan. Malah konon agama-agama mayoritas di Asia Tenggara seperti Islam, Kristen, Hindu dan Buddha awalnya masuk melalui jalur perdagangan. Masih dari Anthony Reid, Asia Tenggara yang sudah tidak asing dengan kedatangan para pendatang ini terlihat begitu menggemaskan dan membuat penasaran karena selain menerima hal-hal baru yang dibawa oleh orang-orang tersebut, mereka tetap mempertahankan identitas lokal mereka dan bahkan mengulen keduanya menjadi sebuah bentuk baru yang unik. Contoh paling sederhana yang dapat kita temukan sekarang adalah seperti ini: saya bernama depan “Muhammad” yang diambil dari tradisi Islam dan nama belakang “Buana” yang berarti dunia dalam Bahasa Sansekerta. Kombinasi keduanya tidak terdengar asing sama sekali di telinga Austronesia kita, bukan?

SEA

Masyarakat di kepulauan Asia Tenggara ini sejatinya amatlah majemuk. Meskipun menunjukkan ciri-ciri asal-mula yang sama (bangsa Austronesia, dengan sedikit campuran bangsa-bangsa ras Asiatik lainnya), keragaman muncul dalam intensitas yang cukup tinggi. Dalam sebuah pulau saja, terdapat beberapa bahasa yang berbeda. Ada kalanya bahasa-bahasa tersebut saling berhubungan dekat satu-sama lain sehingga antarsuku masih dapat mengerti, namun ada kalanya bahasa-bahasa tersebut berbeda begitu jauh satu sama lain sehingga membutuhkan kehadiran bahasa ketiga sebagai lingua franca. Proses difusi juga terus-menerus terjadi: ada kalanya entitas budaya yang lebih kuat mempengaruhi budaya lain yang lebih lemah sehingga terjadi peleburan. Rasa keserumpunan sudah tertanam sejak penyebaran nenek moyang mereka dari Taiwan ribuan tahun yang lalu. Beberapa contoh kebiasaan seperti pengolahan umbi-umbian, pengagungan terhadap tanaman padi serta permainan rakyat “tari bambu” seakan-akan menjadi penghubung mereka semua.

Kiranya, sebagai sebuah kawasan yang terdiri atas orang-orang serumpun, layaklah kepulauan Asia Tenggara ini memiliki nama yang mereka gunakan untuk memanggil diri sendiri maupun sepupu-sepupu di sekitar mereka. Salah satu rekaman sejarah tertua yang memandang kepulauan Asia Tenggara sebagai satu-kesatuan dengan sebuah nama julukan ialah Kitab Negarakretagama. Kitab peninggalan kerajaan Majapahit yang ditemukan di sebuah puri di Pulau Lombok ini menggambarkan cita-cita Mahapatih Gadjah Mada yang ingin menaklukkan seluruh “Nusantara”. Apakah Nusantara ini? Nusantara, berdasarkan tafsiran dari kitab itu sendiri, sejatinya adalah pulau-pulau yang berada di luar kekuasaan Majapahit. Secara etimologis Nusantara berasal dari kata “nusa” dan “antara”. Dulu, jauh sebelum Gadjah Mada dan Majapahit, Prabu Kertanegara dari Singasari pernah mencetuskan istilah senada dengan nama “Dwipantara”.

Ketika Indonesia baru merdeka, istilah Nusantara kemudian digunakan oleh pendahulu kita untuk menekankan kesatuan dalam perbedaan yang merata di negara kepulauan ini. Nusantara diadopsi dan definisinya dikembangkan dengan luas, kali ini Pulau Jawa juga merupakan bagian dari Nusantara tersebut. seiring dengan perkembangan zaman, Nusantara pun menjadi semakin luas. Yang tadinya hanya meliputi daerah Negara Kesatuan Republik Indonesia, maka sekarang juga meliputi negara serumpun seperti Malaysia dan Filipina. Seiring dengan berkembangnya studi antropologi dan genetika maka semakin luas pula cakupan Nusantara ini. Kini Nusantara terbentang dari Madagaskar hingga Hawaii, pulau-pulau yang dihuni oleh ras Austronesia dan sepupu mereka, bangsa Polynesia.

Akan tetapi, ternyata tidak semua orang menerima istilah Nusantara ini untuk menggambarkan masyarakat Indonesia dan serumpunnya. Ada yang keberatan dengan latar kesejarahan Imperium Majapahit yang berniat menundukkan seluruh bangsa di bawah lambang kebesarannya. Di Malaysia, istilah Alam Melayu digunakan sebagai sinonim untuk Nusantara. Bagi mereka pada dasarnya seluruh penghuni kepulauan Asia Tenggara ini masuk ke dalam dunia komponen besar yaitu Proto-Melayu dan Deutro-Melayu. Meskipun secara kultur berbeda, keduanya sama-sama berasal dari akar Melayu, yang konon jika ditarik maka sejatinya berasal dari Yunnan. Penggunaan terminologi “Melayu” bagi ras pribumi berkulit coklat ini kemudian dipopulerkan oleh Raffles dengan tambahan unsur baru: Islam. Penjelajah yang sekaligus seorang biologiawan dari Inggris bernama Alfred R. Wallace juga kemudian menggunakan istilah “Kepulauan Melayu” di dalam bukunya untuk menyebut Indonesia dan Malaysia. Menurut Anthony Reid, mengapa Melayu yang dipilih sebagai simbol keserumpunan oleh bangsa Eropa, karena berdasarkan observasi mereka, dulu terdapat sebuah kemaharajaan maritim bernama Sriwijaya yang amat sangat berpengaruh di kepulauan Asia Tenggara. Sriwijaya inilah yang menjadi cikal-bakal kebudayaan Melayu.

Nah, lain Nusantara, lain Alam Melayu maka lain pula dengan Jawi. Jawi ialah singkatan dari “Jaza’ir al Jawi” yang bermakna kepulauan Jawa. Zaman dahulu, pedagang Arab menggunakan terminologi Jawi untuk menyebut seluruh daerah di Asia Tenggara maritim.

Samathrah, Sholibis, Sundah, kullah Jawi” (Sumatera, Sulawesi, Sunda, semuanya Jawa), ujar mereka dalam Bahasa Arab.

Istilah ini kemudian berkembang untuk menyebut sistem tulis bangsa Melayu yang diadopsi dari huruf Arab. Abjad Jawi ini dalam perkembangannya justru identik dengan kebudayaan Melayu, menyebar hingga Malaysia, Indonesia, Filipina Selatan, Thailand Selatan, Singapura, dan Brunei Darussalam. Seorang ulama masyhur asal Banten bahkan dijuluki Syaikh Muhammad Nawawi Al-Jawi Al-Bantani. Konon, mengapa bangsa Arab memukul rata seluruh kepulauan Asia Tenggara dengan nama Jawi disebabkan oleh sebuah komoditas perdagangan bernama kemenyan. Jenis kemenyan tertentu dalam Bahasa Arab disebut luban jawi (kemenyan Jawa), yang asal sebenarnya dari Sumatera. Oleh para pedagang Eropa luban jawi ini berubah nama menjadi La Benjawi, yang kemudian oleh pedagang Venezia diubah lagi menjadi La Benzoin, hingga akhirnya masuk ke dalam Bahasa Inggris sebagai benzoin.

Akhirnya, sampailah kita pada sebuah penghujung. Istilah manakah yang layak digunakan untuk menyebut kesatuan rumpun masyarakat dan negara-negara di kepulauan Asia Tenggara ini? Apakah Nusantara yang beraroma kekuasaan Majapahit, Alam Melayu yang demikian luas tafsirannya, ataukah Jawi? Jawabannya: terserah anda. Dengan nama apapun kepulauan Asia Tenggara ini disebut, unsur-unsur keserumpunan budaya dan bahasa, kesatuan leluhur serta kesamaan geografis akan selalu muncul. Justru yang paling penting bukanlah dengan nama apa kita disebut tetapi bagaimana pemaknaan kita terhadap keistimewaan kawasan ini sendiri.

Kalau kata William Shakespeare dulu: “Apalah arti sebuah nama.”

Salam Nusantara, Alam Melayu dan Bani Jawi!

Gagal Diet di Singkawang

Selama dua malam berada di Singkawang, saya merasa diet saya (hampir) seluruhnya gagal. Setiap sudut kota menawarkan berbagai macam kuliner yang kesemuanya menarik dan nampak lezat untuk dicicipi. Tanpa mengurangi rasa hormat, hanya makanan halal yang bisa saya ceritakan disini.

Kuliner yang pertama saya cicipi adalah Bubur Pedas. Reni kawan saya, mengajak saya makan siang dengan kuliner ini. ‘Ah, mana kenyang. Cuma bubur gitu lho,’ pikirku. Melihat tampilannya saya sempat bertanya dan menebak bagaimana rasanya.

Bubur Pedas Singkawang
Bubur Pedas Singkawang

Dont judge something by its cover. Rasanya luar biasa, rempah – rempah sebagai bumbu penyedap, diramu dengan campuran daun kangkung dan daun kesum yang konon hanya terdapat di Singkawang. Sebagai pelengkap, ada Jeruk limau, Ikan teri kacang goreng, dan Sambal Kacang Pedas. Bubur Pedas ini biasa disajikan di Singkawang pada saat bulan Ramadhan tiba, sebagai menu wajib pada saat berbuka puasa. Kalau ingin mencicipinya silahkan tandang ke RM Bendahre, Singkawang di Jl. Merdeka no. 1B. Berada persis di depan Taman Burung Singkawang.

bubur gunting
Bubur Gunting Singkawang

Sore harinya saya diajak mencicipi Bubur Gunting, Es Gado gado, Bubur Tahu. Penganan jenis ini bisa ditemui di sepanjang Jalan Yos Sudarso. Bubur Gunting terbuat dari Kacang Hijau kupas dengan kuah yang manis dinikmati dengan potongan Cakwe yang digunting.

bubur tahu

 es gado gado

Bubur Tahu secara fisik serupa dengan Bubur Kembang Tahu yang bisa kita temui di Jakarta.Cuma bedanya, di Singkawang kuahnya bukan menggunuakan Wedang jahe melainkan kuah manis dari gula tebu. Dan wajib dinikmati hangat hangat.Untuk minumannya wajib coba Es Gado Gado. Mendengar namanya saja mungkin yang akan terlintas di benak kita, minuman yang ditambahkan bumbu kacang layaknya kuliner Gado – Gado. Weits, begitu lihat penampakannya, barulah kita menyadari apa sebenarnya Es Gado Gado itu. Isi minuman ini antara lain rumput laut, selasih, potongan agar agar, buah lengkeng kupas, dan bulir jagung rebus bercampur seperti gado gado.

Puas menikmati ‘cemilan’ sore itu, saya beranjak menuju Pasar Hongkong dan Pasar Turi. Kota Singkawang yang heterogen, memungkinkan berbagai etnis masuk di kota ini. Salah satu lokasi yang kental dengan unsur kaum Tionghoa adalah Pasar Hongkong dan Pasar Turi.

Di kedua pasar ini, ada sajian kuliner yang wajib dicoba. Salah satunya Sotong Bakar dan Sotong Kangkung

IMG_2717

Sotong Kangkung 1+1+1, nama kedai ini. Sang pemilik yaitu Phang Kin Sen dan Liu Tuy Ngo, memilki alasan kenapa nama itu yang diambil. Menurut mereka, saking enaknya hidangan disini kadang pengunjung tidak cukup hanya menikmati satu piring Sotong bakar saja, mereka juga ingin mencicipi Sotong Kangkung. Dari satu piring tambah satu piring dst. Begitu ceritanya.

Dan memang terbukti. Sepiring Sotong Kangkung habis saya lahap, kawan saya Reni yang menemani saya berjalan jalan dari sore kembali pun memesan Sotong Bakar. Hidangan ini telah menjadi primadona bagi siapapun yang mengunjungi Kota Singkawang. Kalau penasaran sama kuliner ini, datang langsung ke Pasar Turi Singkawang.

Bagaimana kalau saya sebut list kuliner diatas adalah makanan pembuka? Apaaaa, masih ada lagi?! Yap, tambahan buat main course ada Mie Kering Haji Yaman. Lokasinya cukup mudah ditemui, berada sebelum Pintu masuk menuju Kota Singkawang.

mie kering Hj.Aman
Mie Kering Haji Aman

Sebenarnya sih tampilannya menyerupai Mie Ayam, tapi orang Singkawang menamainya dengan mie kering karena kuahnya terpisah. Yang unik, untuk menikmati mie ini harus diberi perasan jeruk sayur terlebih dahulu sebelum dinikmati. Kalau tertarik kesini, jangan terlalu sore ya, nanti kehabisan. Sudah kenyang, atau malah tambah lapar? Silahkan kunjungi beberapa referensi kuliner saya tadi. Dijamin mengenyangkan. Ah, memang benar benar kuliner di Singkawang membuat diet saya gagal kali ini.

githa nastasia Githa Anastasiaseorang ecotourism consultant, penikmat pasar tradisional, volunteer kegiatan sosial dan lingkungan. Predikat itu berada di perempuan ini, plus salah satu penghargaan yang baru saja ia terima sebagai salah satu Creative Tourism Ambassador dari salah satu Media Marketing terkemuika di Indonesia. Kenali Indonesia dan budayanya melalui sisi masyarakat lokal dan potensi kelompok usaha di wilayah tersebut.

Di Balik Bintang Budaya Parama Dharma…

Hari itu, Selasa 13 Agustus 2013. H. Andi Muhammad Rum, seorang ahli waris keluarga Retna Kencana Colliq Pujie Arung Pancana Toa berdiri di aula utama istana negara. Dirinya diterbangkan jauh-jauh dari bumi Sulawesi Selatan untuk menerima sebuah anugerah. Anugerah yang ditujukan kepada almarhum sang nenenda, penyalin naskah terpanjang di dunia, epos La Galigo yang saat ini beristirahat tenang di Leiden, Belanda. Melalui Keppres Nomor 57/TK/2013 ada 28 tokoh yang dianugerahi tanda kebesaran oleh negara pada hari itu. Dua di antaranya, penerima Bintang Budaya Parama Dharma ialah Colliq Pujie dan Hamzah Fansuri, penyair Islam nan mashyur dari Tanah Rencong.

Ada sebuah kegelisahan di balik penganugerahan ini. Di tengah segala kebahagiaan dan kesyukuran karena jasa Sang Ratu Tanete yang dulunya pernah diboikot oleh Belanda dan hidup di pengasingan layaknya “kandang” ini, tersirat cerita ketimpangan. Timpang? Beliau yang turut berjuang memompa semangat perjuangan rakyat Tanete untuk melawan Belanda pada tahun 1855 serta aktif dalam melestarikan budaya tulis nenek moyangnya ini belumlah mendapatkan penghargaan dengan selayaknya. Beliau yang tidak hanya melakukan perjuangan intelektual namun juga secara fisik dalam menghadapi pemerintah kolonial sudah sepantasnya diluhurkan dengan gelaran Pahlawan Nasional, sebagaimana yang saat ini tersemat pada diri Cut Nyak Dien sang Syuhada Perang Aceh serta R.A. Kartini.

Seorang Colliq Pujie wafat dalam keterasingan. Ia meninggal setelah 10 tahun diasingkan ke Makassar, yang jaraknya saat itu cukup jauh dari tempat asalnya di Kabupaten Barru sekarang. Beliau menciptakan aksara Bilang-Bilang yang merupakan sebuah alat komunikasi rahasia untuk menyampaikan pesan-pesan yang membakar semangat rakyat Tanete dalam gerilya mereka melawan Belanda. Tidak hanya itu, beliau juga mengarang lontar-lontar sejarah kerajaan Tanete yang penting sebagai dokumentasi masa lampau.

Sebenarnya sudah sejak tahun 2004 sudah dilakukan banyak usaha oleh budayawan Sulawesi Selatan untuk mengangkat nama beliau sebagai seorang Pahlawan Nasional. Pada tahun 2009 pernah diadakan seminar sehari yang disponsori oleh Kabupaten Barru dan Divisi Humaniora Universitas Hasanuddin yang bertajuk “Pengusulan Pahlawan Nasional Retna Kencana Colliq Pujie Arung Pancana Toa”. Pernyataan ini juga disetujui oleh sejarawan Univeristas Hasanuddin, Edward Poelinggomang yang dalam diskusi “Colliq Pujie Pejuang Arsip dan Bedah Buku” oleh Badan Arsip Sulawesi Selatan pada tahun 2010 menyebutkan bahwa karya-karya beliau telah menjadi bahan seminar internasional di Leiden. Sayangnya, usaha-usaha tersebut ditolak oleh pemerintah pusat. Beberapa alasannya pun cukup konyol: karena beliau pernah bekerja sama dengan pihak asing yaitu misionaris B.F. Matthes dalam menyalin ulang naskah La Galigo (!). Lalu, bagaimana halnya dengan R.A. Kartini yang bersurat-suratan dengan Nyonya Abendanon seorang Belanda yang juga sahabat karibnya?

Hingga hari ini, belum ada kepastian apakah Colliq Pujie dapat diakui jasa-jasanya sebagai seorang Pahlawan Nasional. Tidak ada seorang sosok pahlawan pun di persada bumi pertiwi ini yang atas jasanya mampu membuat sebuah mahakarya asli bangsa Indonesia seperti La Galigo diakui sebagai warisan dunia (Memory of The World UNESCO). Demikian pula, tidak ada sosok wanita pra-kemerdekaan yang mampu berjuang baik secara fisik maupun intelektual sekeras perjuangan wanita yang di akhir hayatnya ini meninggal dengan kondisi ekonomi yang memiriskan hati.

Mungkin pemerintah Indonesia tidak akan pernah dapat mengapresiasi jasa seorang Colliq Pujie dengan layak, secara formal. Ini menjadi tanggung jawab generasi Indonesia untuk menghormati beliau dengan mengenang jasa-jasa besarnya yang telah mengharumkan tanah air.  Pada generasi penerus inilah kelak perbuatan beliau akan terus dihayati serta menjadi amal jariah yang tak kunjung putus, pengingat bahwa jasa-jasa di kehidupan ini pasti akan dibalas sekecil apapun itu di hari akhirat. Sesuai ujaran Hamzah Fansuri dalam lirik-lirik syair mistiknya:

Wahai muda kenali dirimu
Ialah perahu tamsil tubuhmu
Tiadalah berapa lama hidupmu
Ke akhirat jua kekal diammu

Terima kasih, Colliq Pujie. Bagi kami dirimu adalah pahlawan bangsa.

 

 

Referensi:
http://www.presidenri.go.id/index.php/fokus/2013/08/13/9299.html
http://metronews.fajar.co.id/read/102471/61/iklan/index.php
http://sudewi2000.wordpress.com/2009/07/26/colliq-pujie-perempuan-cerdas-unik-dan-perkasa-dari-bugis/
http://www.daengrusle.net/lebih-tangguh-dari-kartini/

 

La Galigology Comic Series #3: “Kapan La Galigo Mulai Ditulis?”

Setelah sekian lama nggak ketemu dengan Meong Mpaloe dan Miko-Miko, di episode kali ini mereka ingin berbagi informasi tentang kapan La Galigo mulai dituliskan. Yuk simak penjelasan dari dua kucing legendaris ini!

to be continued…

Anggraeni Wulandari, seorang penggemar WWF, The Sims, dan Donkin Donuts. Gadis yang punya nama     beken Ren Midyardigan a.k.a. Xpica ini hobi menggambar dan main video game. Penuh bakat, Ia tak  banyak bicara dan mengekspresikan dirinya lewat gambar. Ingin tahu lebih banyak tentangnya silakan  kunjungi http://xpica.deviantart.com/

Bugis of Sabah: A Story of Migration

This writing is based on the author interview with Mohd Safar Abdul Halim, the third generation of Bugis migrant in Sabah, Malaysia. The Bugis community are best known as sailors, fishermans, merchants and also paid warriors to fight against the pirates of the Sulu Sea by the Sultanate of Sulu. They once also known as “the most energetic and successful cultivator of coconuts” in Tawau. The strong nature of family relationship in Bugis culture has made them one of the most-closely-connected-to each other ethnic group in eastern part of Malaysia. This is the story of their preservation toward ancestor’s tradition, although separated thousand miles away from their original homeland in South Sulawesi, Indonesia.

The Bugis people started to migrate to Tawau, Sabah in 1880. They decided to sail and settle in Sabah because the region was rich of potentials such as fertile soil for farm, and also British Petroleum Company and Japanese lodging company that require a lot of labor. It is known that wherever the Bugis people took abode, the surrounding area will be profited by their creativity to open businesses. The Bugis then hold important place in the economic life of Sabah, they even created job field for the locals. The new generation of Bugis in Sabah has enjoyed the benefit of education by government, many of them are studying until university level. They even hold significant role in the state’s ministries. A lot of the Bugis people in Sabah nowadays are already mixed through marriages with local people such as Dusun, Murut, Iban, Kadazan, and others.

The Bugis who’s migrated to Sabah brought a set of adat law and traditions. The Bugis of Sabah really take a great care of their traditional values, which can be seen from the way they embraces the system of pangaderreng such as adeq, wari, siriq, rappang, and saraq. It is important for Bugis-Sabah that their well-educated children should be raised and adorned with those values. Although lately not so many Bugis generations undersand the philosophy of their traditions, they still perform it, out of respect, to their parents.

Some important cultural expressions related to daily life are still performed by Bugis of Sabah. Important traditional ceremony such as maccera tasiq and mendeq bola is still widely celebrated. This tradition is seen as a way to strengthen their identity. Moreover, these ceremonies become cultural attraction that invite people from different ethnic group in Sabah to come and enjoy the proceedings. Another cultural element that could still be traced from Bugis of Sabah is the preservation of traditional culinary. Dishes such as  burasa, burasa koa, burasa pulu, sokko, palopo, bilundra. ketupat pulut, tumbu, masak likku, tapai, beppa sawalla, bandang-bandang, bandang mallojo, barongko, baulu pecak, katiri salah. kuek bangkek, barobbo and others. Those dishes show uniqueness of Bugis culture, which is very much appreciated by the locals.

Bugis family in Sabah

Although not so many of them lasted with the ability to speak Bugis language anymore, they are still curious and longing to see long-distance relatives from Indonesia. They see their preserved culture as identity to strengthen brotherhood with the Indonesians, especially people of South Sulawesi.

Tana Toraja nan Mistik dan Menarik

Sobat Lontara tentu sudah pernah mendengar nama “Tana Toraja” sebelumnya bukan? Nah, daerah yang kental akan kebudayaan Proto-Melayunya di jantung Pulau Sulawesi ini menyimpan banyak sekali keunikan yang dapat membuat kita bangga sebagai bangsa Indonesia. Bersama Bali, Toraja menjadi ujung tombak destinasi turisme internasional kita. Mari berkenalan dengan Tana Toraja lewat tulisan ini!

Nama Toraja berasal dari “to” yang berarti orang, dan “riaja” yang berarti daratan atau gunung. Nama ini diberikan oleh orang-orang Bugis Sidenreng yang tinggal di daratan rendah untuk menyebut orang-orang di pegunungan. Ada pula versi yang mengatakan bahwa Toraja berasal dari kata “to” dan “maraya” (bangsawan). Pada tahun 2001 yang lalu, setelah melalui beragam penelitian dan seminar akhirnya UNESCO menetapkan kebudayaan masyarakat Toraja di Sulawesi Selatan sebagai situs World Heritage. Alam pegunungan yang membuat suku Toraja cukup terisolasi dari dunia luar ternyata mampu meramu sebuah khazanah kebudayaan yang membuat dunia terkagum-kagum.

Barisan Tongkonan

Kebudayaan Suku Toraja yang tergolong Melayu Tua alias Proto-Melayu ini memang unik dibandingkan dengan kebudayaan suku-suku lain yang ada di sekitarnya. Konon, nenek moyang orang Toraja berasal dari Indo-Cina. Mereka berlayar ke Sulawesi antara tahun 2.500-1.500 SM. Pemukiman awal suku ini berada di daerah Bambapuang, Rura, Mengkendeq, Rantepao, Sangalla, Makale, lalu terus masuk hingga ke pelosok Sulawesi Tengah. Tondoq Lepongan Bulan Tana Matariq Allo (Negri yang bulat bagaikan bulan dan matahari) ialah sebuah nama kuno yang digunakan oleh masyarakat lokal untuk menyebut negeri Toraja.

Salah satu keunikan Toraja dapat langsung kita temukan dari bentuk rumah adatnya: Tongkonan. Tongkonan merupakan manifestasi dari bentuk perahu Austronesia yang digunakan leluhur bangsa Toraja menyeberangi samudera ribuan tahun lalu. Tongkonan dibangun dengan menghadap Utara-Selatan. Utara ialah ulunna langiq atau kediaman Puang Matua, sedangkan selatan ialah arah polloqna langiq atau tempat roh-roh. Budaya Toraja tidak mengenal sistem tulisan. Oleh sebab itulah konsep sosial dan agama mereka “ditulis” pada kayu Tongkonan dalam bentuk ukiran yang mengandung simbol-simbol. Simbol-simbol ini disebut passuraq.

Di samping seni arsitektur, upacara adat kematian orang Toraja pun menarik untuk kita simak. Jika pada suku-suku lain tradisi kelahiran dan pernikahan dirayakan secara besar-besaran, maka masyarakat Toraja justru merayakan kematian secara extravaganza. Perayaan Rambu Soloq dan Rambu Tukaq telah hidup sebelum agama Kristen masuk ke Toraja, bahkan hingga zaman modern. Kedua perayaan tersebut merupakan bagian dari Aluq To Dolo, kepercayaan tradisional Toraja yang menggambarkan keseimbangan antara manusia dan alam. Di dalam Aluq To Dolo, dewa tertinggi disebut dengan nama Puang Matua. Istilah ini kemudian diadopsi oleh gereja untuk menyebut nama Tuhan Allah. Masyarakat Toraja memang mayoritas beragama Kristen Protestan dan Katolik.

Perayaan Lovely December 2008 di Rantepao, kota pariwisata Toraja

Masih tentang perayaan kematian, di Toraja terdapat kuburan batu karang bernama Londa, letaknya di desa Tikuna Malenong sekitar 5 km dari Rantepao. Di kuburan batu tersebut diletakkan tau-tau atau boneka kayu yang bentuknya disesuaikan dengan perawakan orang yang telah meninggal. Pada setiap upacara kematian, kerbau memiliki peran yang cukup signifikan. Kerbau dihargai dengan sangat tinggi oleh masyarakat Toraja, apalagi kerbau jenis albino (tedong bonga). Pengorbanan kerbau pada ritual adat di Toraja merupakan simbol kepasrahan sekaligus ketulusan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.

Bagaimana hubungan antara Toraja dengan suku-suku lainnya? Bahasa Toraja memiliki banyak sekali kesamaan dengan bahasa tetangga mereka, orang Massenrenpulu (Enrekang, Luwu). Begitu pula dengan Bahasa Bugis yang ternyata memiliki lebih banyak kesamaan dengan Bahasa Toraja (45%) ketimbang dengan Bahasa Makassar (40%). Di daerah Mamasa, Sulawesi Barat, masyarakat Toraja yang disebut dengan nama Pitu Ulunna Salu telah sejak zaman dahulu mengingat perjanjian adat dengan suku Mandar sebagai satu kesatuan.

Atraksi menarik lainnya dari Toraja yang dapat teman-teman nikmati ketika berkunjung ke sana ialah Tari Pagelluq. Tari Pagelluq dari Toraja merupakan tari syukur panen. Dahulu penarinya adalah gadis-gadis bangsawan. Gerakan tangan penarinya yang lincah meliuk-liuk ke atas namun kaki tidak boleh terangkat menggambarkan; orang Toraja boleh bebas melihat dunia kemana pun mereka pergi, tetapi kaki harus terpancang  kuat di tanah (ingat selalu akan tradisinya). Terbukti, hari ini Kampung Rama di kota Makassar terkenal sebagai tempat kediaman orang Toraja perantauan. Meskipun telah hijrah dari kampung halamannya, teman-teman masih dapat menyaksikan sebuah atap Tongkonan besar yang menghiasi gerbang masuk menuju Kampung Rama dengan megahnya. Simbol bahwa identitas mereka sebagai manusia Toraja takkan pernah tergantikan.

Pelayaran Persahabatan Sawerigading ke Negeri-Negeri Timur Part-I

Satu lagi keunikan yang dimiliki oleh La Galigo selain dikenal sebagai naskah sastra terpanjang di dunia adalah karakter ke-Austronesian yang amat kental di dalamnya. Pokoknya beda banget deh dengan cerita pewayangan yang sebenarnya diadopsi dari wiracarita bangsa India; Mahabharata dan Ramayana. Dari La Galigo kita bisa belajar  bagaimana kehidupan nenek moyang kita dahulu serta memandang bangsa lain dari perspektif mereka sendiri. Salah satu episode La Galigo bercerita tentang pelayaran putra mahkota Kerajaan Luwuq yang bernama Sawerigading ke negeri-negeri paman dan kerabatnya di Indonesia Timur. Indonesia Timur yang bahkan bagi sebagian besar masyarakat Indonesia sendiri tidak pernah dikunjungi dan terlanjur dilabeli sebagai area konflik yang terbelakang kali ini akan menunjukkan kebesarannya lewat epos La Galigo.

Kerajaan Sama dan Maloku berdasarkan La Galigo

Letak kerajaan Manurung Ale Luwuq di Pulau Sulawesi yang berada tepat di tengah Nusantara memberikan orang-orangnya akses serta peluang yang besar ke berbagai daerah baik di sebelah Barat maupun Timur untaian kepulauan ini. Bagi orang-orang yang hidup di kerajaan Ale Luwuq pada masa itu, lautan bukanlah pemisah. Lautan justru dilihat sebagai tempat mencari penghidupan, mulai dari mereka yang berprofesi seperti pedagang, nelayan dan bahkan raja. Lautan juga merupakan jembatan penghubung yang menyatukan kepingan pulau-pulau di Nusantara agar dapat saling berinteraksi serta memenuhi kebutuhan masyarakatnya yang berbeda-beda. Nah, selain hubungan komersil, antarkerajaan-kerajaan tersebut kemudian membentuk hubungan politik melalui persekutuan-persekutuan. Demi menegaskan kesatuan di antara mereka, tidak jarang banyak dilakukan pernikahan antardaerah. Putri dari kerajaan X misalnya, dinikahkan dengan raja dari kerajaan Y. Apabila mereka dikaruniai lebih dari satu orang anak, salah satunya akan dikirim sebagai pangeran muda di kerajaan X sedangkan yang lainnya tetap tinggal sebagai putra mahkota di kerajaan Y.

La Galigo menyiratkan adanya hubungan persaudaraan yang terjalin di antara kerajaan-kerajaan di Nusantara sebelah timur. Alkisah, Sawerigading merasa jenuh tinggal di kerajaannya saja. Ia ingin membentangkan layar mengarungi samudera melihat berbagai daerah serta mengunjungi negeri paman-pamannya. Saat itu di istana Ale Luwuq terdapat ungkapan “Orang yang paling cerdiknya Luwuq tidak sama dengan orang paling dungunya di Sama. Orang yang belum menyaksikan orang Sama berpakaian dan belum mendengarkan orang Maloku berbicara, maka keberadaanya di dunia ini tidak diakui”.

Di mana kah letak negeri Sama dan Maloku yang menjadi standar kecerdikan, fashion dan kemahiran dalam bertutur-kata ini?

Kalau menurut Prof. Fachruddin Ambo Enre di dalam buku “Ritumpanna Welenrenge” sih kata Sama/Samang merujuk kepada nama lain untuk Maluku, tempat asal sejenis pakaian tari. Adapun Maloku ialah ucapan Bugis untuk Maluku. Nah, masih menurut naskah La Galigo nih, letak negeri Sama lamanya sekitar lima malam pelayaran dari negeri Matasolok (Sulu, Filipina Selatan). Negeri Sama berada di sebelah timur, sedangkan Maloku berada di bahagian baratnya.

Kepulauan Maluku

Ternyata negeri Maluku tidak hanya terkenal dengan rempah-rempahnya saja, akan tetapi pada suatu zaman di masa lalu daerah ini terkenal pula dengan kebudayaannya yang sudah maju. La Galigo merekam keindahan peradaban Maluku ini dengan pujian yang sangat baik, sampai-sampai Sawerigading sang putra mahkota kerajaan Ale Luwuq yang punya reputasi oke di Sulawesi penasaran dengan daerah ini. Tarian Se’re Maloku yang sering dibawakan oleh I La Galigo pada beberapa perayaan juga menandakan bahwa budaya mereka amat digemari pada masa itu, kira-kira miriplah dengan gaung budaya K-Pop sekarang ini.

Tari Lenso dari Maluku. Sumber: www.melayuonline.com

Selain karena kemajuan peradabannya, salah satu alasan mengapa Sawerigading ingin berkunjung ke Sama dan Maloku ialah karena hubungan kekeluargaan. Disebutkan bahwa penguasa negeri Maloku yang bernama La Maddaremeng alias Toappamadeng ialah kakak sepupu dari Sawerigading. La Maddaremeng ini juga merupakan suami dari We Tabacina Ida Mutia, ratu negeri Sama. Dengan kata lain, pada saat itu dua kerajaan besar di Maluku telah bersatu melalui ikatan perkawinan serta memiliki kekerabatan darah dengan kerajaan Ale Luwuq di Sulawesi.

Nah, ternyata Sobat Lontara, hubungan persahabatan dengan Maluku  ini diteruskan oleh generasi raja-raja di Sulawesi Selatan berikutnya. Menurut almarhum Prof. Mattulada dalam buku “Menelusuri Jejak Kehadiran Makassar dalam Sejarah”, Sultan Malikussaid raja Gowa yang ke-15 prihatin ketika Belanda menduduki tanah Maluku. Ia merasa mempunyai kewajiban untuk membantu perlawanan rakyat Maluku melepaskan diri dari cengkraman Belanda. Ketika pada tahun 1652 tiba seorang kimelaha (raja bawahan Sultan Ternate) bernama Majira dari Seram untuk mencari suaka di Makassar, ia disambut baik oleh sang sultan. Sultan Malikussaid bahkan memberikan kimelaha Majira 30 buah kapal perang lengkap dengan persenjataannya untuk kembali ke Seram dan merebut daerah kekuasaannya yang jatuh ke tangan Belanda. Ulah Sultan Malikussaid ini menimbulkan kegeraman Gubernur Jenderal Maetsuycker. Ia mengirim surat yang isinya mengancam kerajaan Makassar untuk tidak membantu kerajaan Ternate. Akan tetapi Sultan Malikussaid malah menjawab bahwa ia tetap ingin memelihara dan melanjutkan perdamaian serta persahabatan dengan orang-orang di Seram dan Ambon. Sejak saat itulah meletus peperangan berturut-turut antara Belanda dan Makassar hingga puncaknya saat terjadi Perang Makassar. Wuih, pokoknya demi persahabatan dengan Maluku, bro, Sultan Malikussaid rela menentang Belanda!

Penasaran dengan hubungan antara Sawerigading dengan raja-raja lainnya di belahan Nusantara Timur? Stay tuned terus aja di website kami 😉

Cerita Silat Bersambung: “Lompat Kiri Tampar Kanan” Episode VIII – “Keceran”

Bab VII Bagian 2: Ujian – Keceran

Setelah semua prosesi pengujian pengetahuan ilmu oleh Mas Ka dan Bang Aeb selesai,  kami para peserta ujian diminta untuk menunggu. Mas Ka memberitahu kami apa yang akan terjadi selanjutnya: “Nanti nama kalian dipanggil satu-satu,  kalian bakal diurut dan dikecerin ya.”

Secara serentak, kami menjawab “Oke Mas” … Tanpa mengetahui penuh apa itu arti “dikecerin”.

Ulasan Tradisi Silat: Keceran 

Nah, mari kita ulas bersama apa itu “Kecer”/“Keceran”.  Keceran adalah satu tradisi dan prosesi yang cukup umum di aliran pencak silat Betawi dan Jawa Barat. Kegiatan ini biasanya dilakukan ketika penerimaan anggota/murid baru ke dalam perguruan, atau ketika sang murid ini menamatkan satu tahap dalam pembelajarannya.

Sebelum kawan-kawan pembaca berpikir diluar konteks dan berpersepsi yang kurang sesuai, kecer ini merupakan ritual tersendiri. Ritual disini berarti tradisi, kegiatan yang biasa dilakukan dalam titik tertentu dan hanya dilakukan di acara-acara tertentu. Dalam konteks ini, ritual kecer ini dilakukan ketika seseorang diterima sebagai ‘murid’ di perguruan silat A, atau ketika sang murid sudah menamatkan jurus A.

Kecer ini hanya boleh dilakukan oleh sang guru, lebih spesifik lagi, sang pemegang / pewaris ilmu. Apakah yang dilakukan sewaktu seorang murid itu ‘dikecerin’? Sederhananya, ini proses tetes mata.

Dalam perguruan Tunggal Rasa, Keceran ini dilakukan oleh Bang Aeb kepada murid-murid. Apakah yang dibutuhkan untuk melakukan keceran?  Pada beberapa perguruan lain, yang saya tahu, dibutuhkan berhelai-helai daun sirih dan air yang diambil dari mata air X. Di Perguruan Tunggal Rasa, yang dibutuhkan adalah: buah jeruk purut. Buah jeruk purut ini nantinya akan dibelah, dan sarinya diteteskan ke mata para murid.

Apakah makna dibalik tradisi “Keceran” ini? Ketika ditanyakan kepada Mas Ka dan  Bang Aeb, kesimpulan yang bisa ditarik adalah: “Keceran ini pembersihan. Kenapa mata kamu yang dikecer? Supaya pandangan kamu bersih, penglihatanmu jelas. Supaya kamu bisa melihat dengan jelas gerakan-gerakan lawan, dan awas akan sekitarmu.” Selain itu, dipercaya juga bahwa kandungan asam di jeruk purut yang digunakan ini bisa membersihkan kotoran-kotoran mata.

Jadi, Keceran ini merupakan ritual pembersihan dan atau penerimaan anggota baru dalam satu perguruan.

Untuk melihat prosesnya bagaimana,  mari kita lanjutkan ceritanya…

Setelah menunggu sekitar 15 menit, akhirnya nama gua dipanggil. Gua masuk kedalam ruang dimana gua diuji tadi, dan terlihat Bang Aeb sudah berganti pakaian. Beliau duduk bersila, menggunakan baju koko putih. Di hadapan beliau ada sebuah matras, dan disamping beliau ada tiga mangkuk. Satu mangkuk berisi telur, satu mangkuk diisi beberapa buah jeruk purut yang sudah dibelah-belah, dan satu mangkuk kosong. Beliau tersenyum, dan melambaikan tangannya menandakan gua untuk berbaring.

Gua makin penasaran akan apa yang akan terjadi dalam beberapa menit kedepan. Gua berbaring, dan Bang Aeb memecah keheningan: “Putra, ini kan keceran pertamamu… Mungkin rasanya akan pedes di mata, tapi pasti besok pagi segar lagi kok. Sekarang, kamu berdoa kepada Tuhan, meminta berkat dan restu kalau kamu lagi belajar Silat ya… Tarik napas yang dalam sambil berdoa… Ditahan ya…”

Dan MAKCLEEESS…. Tetesan pertama sari jeruk purut membakar bola mata kiri gua. Secara refleks air mata langsung membanjiri memadamkan api yang membara (ibaratnya) bola mata kiri dan memejamkan mata kiri itu. Ketika mata kiri terpejam, CEESSSS…. masuk pula tetesan kedua di bola mata kanan gua.

Panas rasanya, kalau kawan-kawan yang membaca masih ingat rasanya waktu kita mandi dan shampo masuk kemata? Nah itu silahkan dikali 8 pedihnya. Sembari banjir air mata, gua merasakan jari-jemari Bang Aeb memijat sekitar mata gua. “Pedeeess… Eh kok enak juga ya dipijetin begini… hmmm…” Pikir gua.

Berangsur-angsur pedihnya berkurang, dan gua disuruh duduk menghadap beliau. Gua lakukan sambil meraba-raba, dan akhirnya bisa duduk bersila tegap berhadapan dengan Bang Aeb.

“Put, coba sini lenganmu, digulung dulu itu bajunya.” Perintah beliau. Gua melakukan sesuai dengan perintah, dan beliau mengambil mangkuk kosong tadi, memecah beberapa butir telur, menyisihkan putihnya dan dituangkan ke mangkuk kosong itu.  Bang Aeb juga mengambil beberapa jeruk purut yang sudah habis digunakan untuk kecer, dan mencampur biang jeruk itu dengan putih telur yang sudah dituang.

Selanjutnya, beliau menempelkan telapak tangannya, dan mengoleskan campuran itu ke lengan gua sambil memijatnya.

“Nah Put, ini namanya ngurut ya…”

 

BERSAMBUNG…

 

Raka Siga Panji Pradsmadji adalah sulung dari dua bersaudara. Terlahir di Jakarta, bankir muda berdarah campuran Jawa dan Manado ini merupakan alumni dari program pertukaran pelajar Youth Exchange and Study (YES) ke Amerika Serikat tahun 2007-2008. Lulusan Unisadhuguna International College dan Northumbria University ini amat mencintai keberagaman budaya Indonesia; mulai dari wayang, silat, makanan tradisional, bahkan hingga aliran kebatinannya.

Cerita Silat Bersambung: “Lompat Kiri Tampar Kanan” Episode VII – “Ujian”

Ulasan Singkat tentang Tokoh dan Aliran 1: Bang Suaeb dan Tunggal Rasa

Selingan sejenak mengenai tokoh Silat kita kali ini, Bang Suaeb atau lebih akrab dipanggil “Bang Aeb”. Bang Aeb ini adalah salah satu dari tiga pewaris inti untuk aliran pencak silat Tunggal Rasa Satu Slag. Bang Aeb ini mendalami aspek pencak silat dari gurunya, Alm. Mbah Umar Sidik Madehir. Silat ini memiliki 2 inti (yang saya ketahui dan sempat saksikan): Sabeni dan Ki Ontong. Sabeni sendiri adalah inti aplikasi langkah-langkah Tunggal Rasa, di situlah rahasia-rahasia dan detil-detil gerakan mematikan dari langkah-langkah sederhana Tunggal Rasa diungkapkan. Untuk diskusi lebih lengkap tentang aliran ini, bisa teman-teman baca di: http://sahabatsilat.com/forum/aliran-pencak-silat/silat-gerak-rasa/180/

 Tunggal Rasa Satu Slag ini memiliki ciri khas yang bisa diringkas menjadi: maju, maju, dan maju. Tunggal Rasa ini berlambang Pohon Kelapa, dengan filosofi “Berguna seperti Pohon Kelapa.”

Nah, dengan itu, mari kita ulas secara singkat. Kita mulai dari filosofi “Satu Slag”. Satu Slag ini sebenarnya arah dan sifat langkah-langkah Silat Tunggal Rasa yang seperti namanya, bersifat satu arah. Arah itu adalah maju ke depan. Ketika gua mengobrol lama dengan Mas Ka tentang filosofi silat ini, beliau berkata: “Ya begitulah hidup, kalau kita enggak maju, ya mau kemana dong?  Masa’ mundur? Ini tuh sebenarnya mindset yang mau aku bangun di generasi muda, ya anak-anak penerus bangsa ini yang berani maju.”

Dari sisi langkah, gerakan-gerakan silat Tunggal Rasa itu juga hanya mengenal empat penjuru, dan empat penjuru itu hanya satu arah: ke depan. Apakah maju ke samping kanan atau kiri (serong), berbalik badan dan mengejar musuh, intinya adalah maju pantang mundur.

Selanjutnya, tentang Pohon Kelapa. Pohon kelapa itu dari batang, daun, hingga buahnya itu berguna. Pesilat-pesilat penganut aliran Tunggal Rasa ini diharapkan bisa mejadi seperti Pohon Kelapa: Kokoh, tahan cuaca (cobaan), dan  berguna bagi lingkungannya.

 

Kembali ke cerita ya…. Settingnya adalah ketika gua mau mulai diuji:

“Oh… Oke mas. Aku usahakan.”

Setengah jam pertama gua diminta untuk menunjukkan langkah-langkah yang gua sudah pelajari, dan gua senang semuanya berjalan cukup lancar terkecuali beberapa komentar dari Bang Aeb yang berkisar: “Put, kuda-kudanya kurang mantep nih.” Atau “Put! Pukul yang bener dong!”

Setelah badan sudah hangat karena banyak bergerak langkah-langkah Silat, datanglah momen yang paling gua antisipasi: Sambut.

Dengan suaranya yang cenderung bernada girang, Bang Aeb memanggil gua: “Put, sini Put! Main-main yuk sama Pakde!”

“Eh… Iya Pakde…” Suara gua parau dan gugup, gua pun menghampiri Bang Aeb.

Dari posturnya yang cenderung pendek, aliran silat ini cocok sekali dengan orang seperti Bang Aeb. Karena fokusnya adalah pertarungan jarak sangat dekat (diukur dari panjang lengan, dan jarak Tunggal Rasa ini adalah ‘satu lengan’ dan ‘setengah lengan’ atau ‘satu hasta’), dan kuda-kuda yang rendah dimanfaatkan sebagai ‘pegas’ untuk melontarkan tenaga.

Lengan dan jari-jemari Bang Aeb terlihat tebal dan luwes. Yang terlintas di pikiran gua adalah “membahayakan” walaupun Bang Aeb ini orangnya suka bercanda dan sumringah. Ada satu hal juga yang gua perhatikan dari Bang Aeb ini dari sorot matanya yang tajam: beliau jarang sekali mengedipkan mata.

Gua pun memasang sikap siap, Bang Aeb langsung berkomentar: “Nah, ini kamu mantep kuda-kudanya. Ayo, enggak usah malu-malu, serang pakde dong” nada beliau mengundang dengan manja (iya, manja. Minta dipukul secara manja).

Gua melirik Mas Ka yang berdiri dibelakang beliau, Mas Ka mengangguk tanda gua harus serius. Gua pun melancarkan serangan.

Pukulan gua dirambet, dibalas dengan sikutan. Sikutan itu gua tepis, dan dengan cekatan, tangan yang gua gunakan untuk menepis sudah dirambet lagi. Gua membalas dengan menepis rambetan itu dan mencoba melangkah maju untuk melancarkan pukulan lagi, beliau menangkis dengan kepretan, tangan gua mendadak terasa pedih.

Bang Aeb pun membalas dengan melangkah maju, totokkan demi totokkan beliau lontarkan, dan dari tiga totokkan, satu berhasil mendarat disendi antara lengan dan bahu gua. Ngilu!  Gua menahan rintihan sakit, gua membalas dengan beberapa pukulan, dan hanya satu yang berhasil mendarat di dada beliau (itu pun sepertinya satu pukulan yang secara sukarela beliau beri). Satu lagi pukulan gua lancarkan, dan beliau berkata sembari bergerak:

“Ini dia si monyet! Aku kancing!” Beliau melangkah diantara langkah maju gua, mengaitkan kakinya di belakang tumit gua.

“Aku iket!” Sikut gua mendadak dikunci, dan lengan beliau menutup bahu gua, gua terjepit.

“Aku korek si monyet!” Beliau menyapu kaki gua yang tadi sempat terkunci, menarik lengannya sembari mendorong dada gua, dan BRUK! Gua terjatuh dan terkapar di lantai.

Gua geram, gua segera bangun, “Eh, boleh juga nih si Putra.” Bang Aeb terkekeh, gua makin geram, dan gua lancarkan tendangan… Dan disitulah kesalahan gua.

Dengan gerakan yang luwes, beliau menyambut kaki gua dengan ramah, menyampingkan tubuhnya, mengayunkan tangannya, dan berhasil menangkap tumit gua, dan wes! Diayunkan kaki gua keatas, dan… GUBRAK. Gua jatuh lagi.

 

BERSAMBUNG…

Raka Siga Panji Pradsmadji adalah sulung dari dua bersaudara. Terlahir di Jakarta, bankir muda berdarah campuran Jawa dan Manado ini merupakan alumni dari program pertukaran pelajar Youth Exchange and Study (YES) ke Amerika Serikat tahun 2007-2008. Lulusan Unisadhuguna International College dan Northumbria University ini amat mencintai keberagaman budaya Indonesia; mulai dari wayang, silat, makanan tradisional, bahkan hingga aliran kebatinannya.

Sistem Perpajakan Dinasti Umayyah, Hubungannya dengan Sriwijaya, serta La Galigo

Wait, what? Yup, judul tulisan kita kali ini sedikit unik. Bukan sedikit, judul tulisan ini bahkan sangat unik. Emangnya ada hubungan apa antara kekhalifahan Umayyah di Timur Tengah sana dengan kerajaan Sriwijaya di Pulau Sumatera? Terus apa sangkut pautnya dengan sistem perpajakan? Dengan La Galigo?

Tak perlu heran. Ketiga hal yang saling berjauhan ruang dan waktu tersebut memang tak dinyana terkait antara satu sama lain. Bicara tentang Nusantara kuno biasanya pola pikir kita akan digiring ke rempah-rempah Maluku yang memang sejak zaman Firaun dan kerajaan Saba telah menjadi incaran bangsa-bangsa asing. Sayangnya, pada cerita yang menarik berikut ini, Nusantara tidak ada kaitannya sama sekali dengan rempah-rempah ataupun Maluku. Ini adalah bukti bahwa sejarah itu sebenarnya menyenangkan: ada banyak kejutan menarik yang terselip di antara lembaran-lembarannya yang tidak pernah anda sangka-sangka.

Pasca meninggalnya Nabi Muhammad SAW, kekuatan Islam dengan ajaibnya melebar luas melintasi batas Hijaz, Semenanjung Arabia. Bayangkan, pada masa pemerintahan khalifah Utsman bin Affan saja (644-656 M) kekuasaan Islam sudah terentang dari Tripoli (Libya) hingga wilayah Azerbaijan modern. Saking luasnya Daulah Islamiyah, sampai-sampai terjadi banyak perubahan cara membaca Alquran yang disebabkan oleh perbedaan-perbedaan dialek. Itulah sebabnya baru pada masa khalifah Utsman-lah kitab suci Alquran dibukukan agar seragam, demi menghindari kesalahan dalam hal pembacaan dan penafsirannya.

Pasca wafatnya khalifah Utsman, timbul kegoncangan di dunia kekhalifahan. Singkat cerita, Ali bin Abi Thalib diangkat sebagai khalifah keempat. Setelah masa pemerintahan Ali yang ditandai dengan banyak sekali cobaan dan fitnah, umat Islam mulai terpecah menjadi tiga golongan besar; masyarakat luas pada umumnya yang larut dalam arus politik dengan pasrah; kaum Syiah alias pendukung Ali dan keluarganya; serta kaum Khawarij yang memutuskan untuk keluar dari kesepakatan mayoritas dan membuat gerakan oposisi mematikan. Ketika Al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib naik menjadi khalifah menggantkan sang ayag, Ia mendapatkan perlawanan yang keras oleh Muawiyah bin Abi Sofyan dari keluarga Umayyah. Perlahan-lahan, dendam lama yang telah mendarah-daging di tubuh Arab Quraisy antara keluarga Hasyim (Al-Hasan) dan Umayyah (Muawiyah) kembali menggelegak.

Masjid Umayyah di Damascus, Syria. Sumber: http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-mancanegara/10/08/06/128508-masjid-umayyah-inspirasi-romawi-dan-persia

Demi menjaga stabilitas pemerintahan dan keamanan masyarakat, Al-Hasan memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatannya dan menyerahkannya kepada Muawiyah. Ia rela berkorban demi kepentingan umat. Maka dimulailah era pemerintahan Dinasti Umayyah yang dipelopori oleh Muawiyah itu. Secara ekspansif kekhalifahan Umayyah berhasil melebarkan sayapnya ke timur hingga Semenanjung Iberia (Spanyol), serta ke barat hingga ke perbatasan India dan Cina. Lokasi ibu kotanya yang berada di Damaskus membuat Dinasti Umayyah banyak belajar dari peradaban Romawi. Untuk pertama kalinya dunia Islam mencetak mata uang mereka sendiri (dengan gaya Romawi). Untuk pertama kalinya sebuah mesjid jami’ di luar Makkah dan Madinah dibangun secara grandeur (dengan arsitektur Romawi). Untuk pertama kalinya di dunia Islam, jabatan khalifah diwariskan melalui hubungan darah. Dinasti Umayyah berimprovisasi sedemikian hebatnya sehingga bentuk pemerintahan Islam sederhana yang diwariskan oleh Nabi Muhammad dahulu hampir tidak kelihatan lagi. Akan tetapi, di tengah segala euforia bangsa Arab melihat dunia luar untuk pertama kalinya, mereka tetap memegang fanatisme teguh terhadap bahasa dan budaya gurun pasir. Tidak heran jika seiring dengan meluasnya pengaruh Umayyah, meluas pula arabisasi bahasa dan budaya.

Sistem Pajak Umayyah dan Inovasi Umar bin Abdul Aziz

Di dalam wilayah kekuasaan Islam, seluruh rakyatnya tunduk kepada hukum syariah. Non-muslim yang dijuluki sebagai “ahlu-dzimmi” diijinkan untuk hidup dan beraktifitas seperti penduduk muslim lainnya, hanya saja mereka mendapatkan kewajiban khusus bernama jizyah alias pajak yang harus dibayarkan kepada pemerintah. Jizyah ini menjadi jaminan sekaligus tanda bahwa mereka tunduk pada pemerintah setempat, setia, serta berada di dalam perlindungan. Karena telah membayar jizyah, maka golongan ahlu-dzimmi juga terbebas dari ketentuan wajib militer.

Ketika kekhalifahan Umayyah semakin luas pengaruhnya, negara menjadi semakin kaya atas pemasukan yang mereka dapat dari golongan ahlu-dzimmah ini. Orang Kristen Coptic, orang Majusi dari Persia, orang Dacia di Syam, orang Yahudi, orang Berber di Afrika Utara, semuanya bebas memeluk agama masing-masing sepanjang mereka membayar jizyah. Hal ini tentu saja membuat pemerintah Umayyah berkantong semakin tebal. Belum pernah dalam sejarah bangsa Arab yang hidup di gurun, mereka melihat uang dalam jumlah ratusan kilogram emas. Dalam sekejap pejabat-pejabat Umayyah menjadi kaya dan bahagia; istana-istana, tempat pemandian, dan kebun-kebun didirikan. Saat itu jelas Kekhalifahan Umayyah adalah superpower baru yang sedang berhadapan langsung dengan superpower lainnya di seberang Laut Tengah; Romawi yang sedang sekarat. Semuanya sepertinya akan terus berjalan lancar dan penuh kebahagiaan, sampai tiba waktunya seorang pemuda bernama Umar bin Abdul Aziz diangkat menjadi khalifah.

Umar bin Abdul Aziz ialah seorang lelaki yang amat saleh. Ia lembut hatinya, namun merupakan seorang pemimpin yang tegas dan adil. Umar menolak diberi fasilitas bak seorang raja saat menjabat, ia hanya meminta seekor keledai betina untuk dijadikan kendaraan. Bajunya sering ia tambal dan kusut, ia menolak jubah sutera indah yang dikhususkan untuk para khalifah Umayyah. Ketika khalifah-khalifah pendahulunya sibuk bermewah-mewahan, maka orientasi pembangunan Umar ialah peningkatan mutu spiritualisme. Pada masanya Islam didakwahkan dengan sistematis sehingga tidak heran banyak ahlu-dzimmah kemudian masuk Islam.

Berbondong-bondongnya golongan ahlu-dzimmah yang masuk Islam ini membuat Baitul Mal alias kas negara ngedrop secara drastis. Para pejabat Umayyah menjadi kalangkabut. Mereka berpikir keras bagaimana cara untuk membuat pemasukan jizyah dari ahlu-dzimmah masih terus mengalir. Ketika mereka mengusulkan kepada Umar untuk menaikkan tarif jizyah, ide tersebut langsung ditolaknya mentah-mentah. Bagi sang khalifah, tidak ada yang bisa menghalangi manusia untuk memasuki agama Allah, apalagi hanya karena uang. Umar mengirimkan banyak sekali materi mengenai Islam ke berbagai macam daerah taklukkan dan tetangga kekhalifahan Umayyah. Pada masa pemerintahannya inilah seluruh suku Berber masuk Islam dan nama Rasulullah beserta nama sang khalifah dicatat oleh seorang pendeta Nasrani golongan Nestorian pada sampul Alkitabnya agar dapat senantiasa didoakan atas kebaikan hatinya.

Dulu Takut Laut, Kini Kerjaannya Minum Air Laut

Sudah menjadi kodrat bagi bangsa Arab yang hidupnya di gurun untuk takut dengan laut. Mengenai laut, pada masa khalifah Umar bin Khattab, Muawiyah pernah memohon dengan sangat kepadanya agar kaum muslim diizinkan untuk berperang dengan bangsa Romawi dengan menggunakan kapal laut. Bangsa Romawi yang berada di seberang samudera akan lebih cepat disamperi melalui jalur laut ketimbang menggunakan jalur darat. Umar bin Khattab lalu bertanya pada gubernur Mesi saat itu, Amr bin Ash, tentang laut. Amr bin Ash menjawab:

“Wahai Amirul Mukminin! Aku melihat laut sebagai makhluk yang sangat besar sedangkan para pelaut adalah makhluk yang sangat kecil. Di laut itu tidak ada siapa-siapa melainkan hanya langit dan ikan saja. Jika keadaannya tenang maka sedihlah hati dan bila keadaannya bergelombang maka akal pun miring sehingga keyakinan berkurang dan keraguan mengharu-biru. Para pelaut bagai belatung dalam tiang, bila air laut pasang olenglah tiang lalu tenggelam dan bilamana selamat bersinarlah.”

Membaca surat jawaban Amr bin Ash itu, Umar bin Khattab langsung menolak mentah-mentah permintaan Muawiyah. Baru pada masa Utsman bin Affan, Muawiyah kembali memohon agar kaum muslimin diizinkan untuk membangun armada laut dengan meniru teknologi maritim bangsa Romawi. Oleh Utsman, permintaan keponakannya itu dikabulkan. Saat itu angkatan laut kaum muslimin dipimpin oleh Abdullah bin Qais, dan selama peperangan mereka berhasil mengalahkan Romawi serta merebut Pulau Siprus di Yunani. Sejak saat itulah dunia Islam mengenal petualangan laut dan mengembangkan ilmu navigasi yang sedemikian majunya hingga kemudian ditiru oleh Barat. Daerah-daerah seperti Syam (Levant), Maghribi (Afrika Utara), dan Andalusia (Spanyol) menjadi pangkalan laut yang kuat selama masa kekhalifahan Umayyah. Untuk pertama kalinya pada tahun 54 Hijriyah di Pulau Ar-Raudhah, Mesir didirikan pabrik kapal pertama.

Dhow Baghlah, kapal tradisional Arab yang sejak dahulu digunakan untuk mengarungi Samudera Hindia. Sumber: 2eyeswatching.com

Ibnu Majid, seorang pelaut yang juga kartografer handal pada tahun 1400-an masehi membuka jalan pelayaran menuju India dan Cina bagi dunia muslim di Samudera Hindia. Kisah Sindbad yang terkenal dalam Hikayat 1001 Malam itu konon terinspirasi dari pengalaman-pengalamannya. Pria yang berjuluk “Singa Lautan” ini memiliki andil besar dalam menuntun Vasco Da Gama dari Afrika menuju India. Di zaman itu, pelayaran dari Oman menuju Selat Malaka memakan waktu selama 55 hari. Dari Teluk Persia ke Kanton di Cina menghabiskan waktu 7 bulan dengan jarak 7.000 mil. Alkisah, kaisar Cina pernah mengangkat beberapa pelaut Arab muslim sebagai pejabat kerajaan yang mengurusi pedagang-pedagang mancanegara. Laut seakan sudah tidak menjadi sesuatu yang asin dan asing lagi bagi bangsa Arab. Bahkan dengan diperkenalkannya teknologi desalinasi yang berhasil merubah air laut menjadi tawar, saat ini dunia Arab menjadikan air laut sebagai minuman mereka!

Surat Mihraj untuk Raja Orang-Orang Arab

Pada masa pemerintahan Muawiyah, sebuah surat dari kerajaan yang tidak pernah diduga-duga oleh sang khalifah sebelumnya tiba-tiba dihantarkan ke hadiratnya. Seorang raja dari “al-Hind” yang menggelari dirinya dengan julukan “Mihraj” mengirimkan salam kepada khalifah yang baru saja menjadi tuan atas sebuah kekuatan superpower baru di muka bumi. Sejarawan bernama Al-Jahiz (783-869) merekam kejadian tersebut di dalam Kitab Al-Hayawan. Berdasarkan kesaksian yang diterimanya dari al-Haytham bin Adi,  Abdul Malik bin Umayr melihat surat dari Sang Mihraj dari sekretaris Muawiyah yang kemudian diteruskan kepada Abu Yaqub al-Thaqafi. Sayangnya, yang direkam oleh Al-Jahiz hanyalah bagian pembukaan surat tersebut:

in whose stables are a thousand elephants, (and) whose palace is built of bright gold and silver, who is served by a thousand daughters of the kings, and who possesses two rivers, which irrigate aloes plants, to Mu’awiyah…”

Kita tidak mengetahui bagaimanakah respon atau apakah Muawiyah membalas surat tersebut. Pada masa pemerintahan Umar bin Abdul Aziz, surat kedua dari Sang Mihraj direkam di dalam kitab  Al-Iqd al-Farid karya Abd Rabbih (860-940). Sumbernya, Nu’aym bin Hammad menulis:

“the king of al-Hind sent, a letter to Umar b. Abd al-Aziz, which ran as follows: From the King of kings [Malik al-Amlak], who is the descendant of a thousand kings, in whose stables are a thousand elephants, and in whose territories are two rivers which irrigate plants of aloes, odoriferous herbs, nutmeg, and camphor, whose fragrance spreads the distance of twelve miles — to the king of the Arabs, who does not associate other gods with God. I have sent to you a gift, which is not much of a gift but a greetings and I wish that you may send to me someone who might teach me Islam and instruct me in its Laws.”

Seorang sejarawan Pakistan bernama S.Q. Fatimi pada tahun 1963 membahas kedua surat dari Mihraj ini kepada khalifah Umayyah di dalam bukunya “Two Letters from Maharaja to the Khalifah”. Berdasarkan analisanya, Mihraj ialah gelaran sejarawan Arab yang digunakan untuk menyebut penguasa negeri Zabag. Jika kita kembali kepada laporan-laporan pelaut dan sejarawan Arab klasik, maka jelaslah bahwa negeri Zabag yang dimaksud ini ialah kerajaan Sriwijaya di Pulau Sumatera. Gelar Mihraj sebagai raja Sriwijaya diperkuat di dalam surat dengan munculnya keterangan mengenai “Penguasa Sungai”. Fatimi meyakini bahwa sungai yang dimaksud di sini ialah Sungai Batanghari di Jambi dan Sungai Musi di Palembang, yang peran keduanya amat vital bagi perdagangan internasional kerajaan Sriwijaya. Oh ya, sebagai tambahan, menurut Ibnu Taghribirdi Sang Mihraj memberikan hadiah kepada Umar bin Abdul Aziz berupa musk, batu permata, dupa dan kapur barus. Diperkirakan raja yang memerintah di Sriwijaya pada masa Umar bin Abdul Aziz ialah Sri Indrawarman.

Pertanyaan selanjutnya: mengapa raja Sriwijaya mengirimkan surat kepada Umar bin Abdul Aziz untuk meminta agar dikirimi orang yang bisa mengajarkan Islam? Kemungkinan besar ini disebabkan karena reputasi besar Umayyah yang terdengar hingga ke Kepulauan Nusantara. Sri Indrawarman bisa jadi mendengar cerita-cerita dari para pedagang Negeri Atas Angin mengenai kekuasaan sang khalifah serta agamanya yang unik; tidak memuja dewa-dewi melainkan hanya mengenal satu Tuhan. Satu hal yang pasti: usaha Umar bin Abdul Aziz dalam menyiarkan agama Islam sepertinya telah menyentuh berbagai negara, termasuk salah satunya ialah Sriwijaya di pelosok timur nan jauh. Itulah sebabnya Sri Indrawarman menjadi penasaran dan mengirim surat untuk mengenal agama ini.

Patung Perunggu Peninggalan Sriwijaya di Chaiya, Thailand. Sumber: http://www.thailandsworld.com/en/thailand-thai-art/south-thailand-art-culture/srivijava-style-art/index.cfm

Saat itu Sriwijaya adalah kerajaan terbesar di dunia maritim Kepulauan Nusantara. Sriwijaya juga menjadi pusat studi agama Buddha. Banyak pendeta dari Cina yang berlayar ke Sriwijaya untuk belajar bahasa serta agama Buddha sebelum kemudian melanjutkan pelayaran ke Universitas Nalanda, India. Bagi raja-raja India terutama yang berkuasa di wilayah selatan (Cola Tamil) kekuatan besar di Nusantara ada di tangan penguasa jalur Lautan Cina, yakni Maharaja Sriwijaya. Sekitar tahun 860 mereka mencatat bahwa Balaputra sang penguasa Suvarnadwipa cucu seorang Raja Sailendra dari Yawabhumi mendirikan bangunan di dalam biara Buddha di Nalanda. Di samping dengan India, Sriwijaya pun memiliki hubungan yang cukup dekat dengan Srilangka berdasarkan penelitian Prof. S. Paranavitana. Sebelum bangsa Arab berani mengarungi lautan, mereka bergantung kepada kapal-kapal Srilangka untuk membawa benda-benda dari Cina (malah kemungkinan besar surat yang diberikan untuk Umar bin Abdul Aziz dibawa oleh utusan Sriwijaya yang menumpang kapal dari Srilangka atau India).

Tercatat, seorang pangeran India bernama Atisha pernah berlayar ke Suwarnadwipa (Sumatera) untuk menemui Mahaguru Serlingpa (Dharmakirthi) di Sriwijaya. Setelah menuntut ilmu dari sang guru, Ia ke berangkat ke Tibet untuk menyebarkan ajaran tersebut. Hingga hari ini pun tiap tahunnya utusan Buddha dari Tibet selalu datang ke Candi Muara Takus sebagai sisa kerajaan Sriwijaya di Sumatera Selatan untuk melaksanakan sembahyang Waisak demi menghormati Atisha dan Dharmakirthi. Wow, keren ya, ternyata aliran Buddha Tibet yang diimami oleh Dalai Lama itu ternyata berasal dari Sumatera!

Kehadiran Orang Arab Zaman Umayyah dan Sriwijaya Direkam La Galigo

Pada masa kekuasaan Dinasti Umayyah, Dunia Arab hampir bisa dipastikan sudah mengenal kerajaan Sriwijaya. Menurut Denys Lombard dalam “Nusa Jawa”, sumber-sumber berita Arab-lah yang paling dapat diandalkan dalam merekonstruksi kembali sebagian dari sejarah perdagangan antara Nusantara sebelah Barat dengan wilayah lain di sekitar Samudera Hindia mulai abad ke-9. Meskipun secara kronologis berita-berita Arab ini tidak seinformatif catatan-catatan Cina, akan tetapi ada banyak gambaran yang dapat kita ambil darinya. Pada masa itu pelaut-pelaut serta ahli ilmu bumi Arab sudah familiar dengan “Javaga” yang ternyata merujuk kepada daerah-daerah di sekitar Semenanjung Malaya yang berada di bawah naungan Maharaja Sriwijaya dan yang disinggahi oleh kapal-kapal dari Basra dan Siraf pada perjalannya ke Negeri Cina.

Jalur laut menuju Sriwijaya umumnya terbagi atas jalur barat dan timur. Jalur barat berawal dari Oman, Basra atau Suraf melewati Kepulauan Nikobar atau “Kepulauan Orang Telanjang”, lalu Lampuri (Aceh), setelah itu menuju Fansur atau Nias untuk mengambil kamper atau beberapa budak. Jalur timur kurang-lebih hampir sama dengan jalur barat, kecuali bahwa dari Lampuri mereka mengarah ke timur menuju bandar-bandar di Semenanjung Melayu lalu ke bandar-bandar Sriwijaya di Palembang.

Sriwijaya sempat hilang dari khazanah sejarah Indonesia sejak kejatuhannya. Terkuburnya kisah mengenai kerajaan Sriwijaya selama berabad-abad baru digali kembali ke permukaan oleh Pak Coedes, seorang sejarawan asal Perancis. Tidak seperti Majapahit yang kisahnya masih bestari dalam bentuk penceriteraan lisan dalam masyarakat Jawa, Sriwijaya sama sekali hilang dan baru ditemukan kembali pada tahun 1918. Tidak ada tradisi lisan masyarakat lokal yang merekam mengenai kerajaan ini, kecuali beberapa dongeng mengenai tokoh bernama Demang Lebar Daun yang acapkali diasosiasikan dengan kerajaan Melayu kuno di Sumatera Selatan bernama Dharmasraya. Situs ziarah penting pada era Sriwijaya seperti Bukit Seguntang pun tidak mampu mengingatkan masyarakat akan kemaharajaan mereka dulu, selain cerita rakyat bahwa di atas bukit keramat itulah dulu Sang Sapurba, raja Palembang turun dari langit.

Eits, tunggu dulu. Ternyata ada sebuah rekaman yang terus-menerus mengabadikan keagungan Sriwijaya selama ini. Rekaman tersebut tidak berbentuk prasasti maupun video, melainkan dalam bentuk alunan bait-bait yang terukir pada epos terpanjang di dunia: La Galigo!

Menurut Christian Pelras dan beberapa pakar La Galigo, nama Senrijawa yang disebut di dalam epos ini sebenarnya adalah bentuk korup dari penyebutan Sriwijaya oleh lidah Bugis. Senrijawa sendiri selalu digambarkan sebagai salah satu bagian dari Boting Langiq dimana segala macam barang-barang pusaka nan indah serta bissu-bissu sakti berasal. Anehnya, jika benar Senrijawa ialah kerajaan langit, mengapa ada salah satu episode La Galigo yang menggambarkan perjalanan Sawerigading dan I La Galigo berlayar ke Senrijawa melalui jalur laut? Jika dapat dicapai melalui laut, maka Senrijawa ini ialah memori bangsa Bugis atas suatu tempat di Nusantara yang berperadaban tinggi sehingga menjadi idola mereka. Saking agungnya kerajaan ini sampai-sampai raja-rajanya disebut sebagai keturunan langit. Tidaklah mengherankan sebenarnya, karena ternyata tulisan lontaraq Bugis yang kita kenal hari ini sejatinya berasal dari turunan aksara Sriwijaya yang bersaudara dengan aksara-aksara lainnya di Pulau Sumatera.

Relief Kapal Sriwijaya di Candi Borobudur. Sumber: keajaibandunia.net

Hubungan yang terjalin antara orang-orang Arab Umayyah dengan penduduk Nusantara tersurat melalui penyebutan daerah di seberang samudera yang bernama Makka ri Ajang. Makka ri Ajang yang secara harfiah bermakna Mekkah di Barat ini menurut Fachruddin Ambo Enre memang sungguh-sungguh menunjuk kepada kota Mekkah di Saudi Arabia. Ada yang bilang bahwa nama ini adalah tambahan dari para penganjur Islam saat agama tersebut melakukan penetrasi ke Sulawesi Selatan. Ada pula yang bilang bahwa Makka ri Ajang bukanlah Mekkah, melainkan suatu daerah di sekitar Sulawesi. Sejauh ini sih yang kita ketahui mengenai interaksi awal bangsa Arab dengan Nusantara dicatat dalam kitab Xin Tangshu. Menurut kitab ini, konon seorang raja Arab pada tahun 674 M pernah mengirim utusan sambil membawa pundi-pundi emas kepada seorang penguasa Jawa yang terkenal amat jujur untuk mengujinya. Dari sinilah kisah Ratu Shima yang terkenal tegas karena berani menghukum putra mahkota yang menyentuh pundi-pundi emas tersebut berawal. Menurut H. Zainal Abidin Ahmad di buku Ilmu politik Islam V, Sejarah Islam dan Umatnya Sampai Sekarang terbitan Bulan Bintang tahun 1979, raja Arab yang dimaksud ialah Utsman bin Affan dan utusannya ke kerajaan Ratu Shima itu bernama Muawiyah bin Abi Sufyan, seseorang yang kelak akan mendirikan dinasti Umayyah!

Selain Makka, nama negeri asing yang terdapat dalam La Galigo ialah Kelling dan Cina. Kelling di sini menurut Pak Ambo Enre merujuk kepada negeri Kalinga di India. Sejarah menceritakan kepada kita bahwa kerajaan Kalinga yang dipimpin oleh seorang kaisar yang gemar berperang bernama Kharavela memang telah menjalin hubungan perdagangan dengan Srilangka, Myanmar, Vietnam, Thailand, Maladewa, Kamboja, Kalimantan, Sumatera dan Jawa sejak tahun 193 SM. Nama “kling” yang digunakan untuk menyebut Kalinga didokumentasikan sejak tahun 840 M, sebagaimana termaktub dengan jelas dalam prasasti Kui di Jawa Timur. Adapun negeri Cina dalam La Galigo, sebagaimana yang pernah penulis bahas dalam tulisan tersendiri, merujuk kepada Annam alias Vietnam yang saat itu berada di bawah pengaruh Tiongkok. Menurut Denys Lombard, persentuhan pertama antara Nusantara dengan Cina ialah pada tahun 860 M dengan ditemukannya istilah “juru cina” pada sebuah prasasti perunggu di Jawa Timur.

La Galigo telah secara jujur menceritakan pengaruh bangsa-bangsa asing yang pernah berhubungan dengan Nusantara di masa lalu. Meskipun La Galigo tidak mencatatkan keterangan waktu dalam bentuk kronologis yang pasti, akan tetapi dari epos agung ini kita mendapat gambaran yang jelas bahwa pada saat itu, di masa kerajaan Sriwijaya berkuasa di Nusantara, telah terbina hubungan dengan pihak Makka alias kekhalifahan Umayyah. Masih banyak yang bisa digali dari episode-episode La Galigo lainnya, nah tugas kita nih sebagai generasi muda untuk menemukan info-info tersebut. Tentunya harus berdasarkan referensi dan kajian ilmiah yang tepat, nggak asal njeplak saja. Gali terus kearifan lokal Nusantara!

 

Referensi:
Denys Lombard, Nusa Jawa, Gramedia Pustaka Utama.
Fachruddin Ambo Enre, Ritumpanna Welenrengnge, Yayasa Obor Indonesia.
Hasan Ibrahim Hasan, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Kalam Mulia.
Nurhayati Rahman, Cinta, Laut, dan Kekuasaan dalam Epos La Galigo, La Galigo Press.
http://sambali.blogspot.com/search/label/Zabag
http://wacananusantara.org/sri-indrawarman/
http://mangkasar.wordpress.com/2012/09/05/kerajaan-batesalapang-dalam-naskah-la-galigo/