Categories
101 La Galigo Featured Old Stuff Good Stuff

Ssst… Hanya Ada Boontjes di Belanda!

Rekan kita Louie Buana yang sedang belajar di negeri Belanda punya cerita seru tentang sejenis kacang-kacangan yang merubah dunia. Penasaran? Yuk simak kisahnya!

Selama beberapa bulan pertama di Leiden, saya dan teman-teman penerima beasiswa Encompass dari Leiden University diwajibkan untuk mengikuti kelas Bahasa Belanda. Setiap hari (kecuali hari rabu dan weekend) kami berkuliah di gedung Lipsius Faculty of Humanities yang letaknya tepat berada di sebelah KITLV dan di seberang Leiden University Library yang menyimpan NBG 188. Saya pribadi merasa senang sekali rasanya bisa berada sedekat ini dengan naskah La Galigo terpanjang di dunia! Pun kami tak kalah senang karena diajar oleh Renate Overbeek, seorang docent yang pintar dan amat baik hati.

Belajar Bahasa Belanda ternyata susah-susah gampang. Susah karena background Bahasa Inggris yang kami miliki acap kali menjadi tantangan tersendiri. Kami terus-terusan menggunakan mindset Bahasa Inggris ketika belajar Bahasa Belanda, padahal bahasa yang disebut kedua ini punya aturan struktur kalimat dan gramatika yang berbeda dengan yang disebut pertama. Teman-teman kami yang berasal dari Anak Benua India bahkan lebih kewalahan lagi. Alam bawah sadar mereka yang terbiasa mengenal huruf ‘e’ dengan bunyi ‘i’ membuat mereka berulang kali melafalkan ‘nee‘ (Bahasa Belanda untuk kata ‘tidak’) sebagai ‘ni’.

Nah, Bahasa Belanda tergolong gampang karena banyaknya kemiripan kosakata yang diserap atau dibaginya dengan Bahasa Indonesia. Hubungan selama 350 tahun yang tak selamanya membahagiakan di antara kedua bangsa ini menciptakan jaringan bahasa yang cukup luas. Hal tersebut muncul sebagai jawaban untuk saling melengkapi kebutuhan zaman akan nama-nama benda atau sifat yang tak dimiliki oleh masing-masing. Ambil contoh kata keramiek dan tegels. Lalu ada cursus, hallo, kantine, koffie, bezoek, foto, korting, donker, oom, tante, opa, oma, trakteer, idee dan glas yang diadopsi sedemikian rupa ke dalam bahasa kita. Orang-orang Belanda sendiri juga mengambil banyak kosakata dari Bahasa Indonesia. Kebanyakan di antaranya berhubungan dengan makanan yang tidak mereka miliki. Ambil contoh, ada kata: kroepoek, sambal, nasi, pisang, bami, tempeh dan sate.

Di antara sekian banyak kata-kata tersebut, ada satu yang menarik perhatian saya. Kata tersebut ialah: boontjes alias buncis. Apakah buncis berasal dari Bahasa Belanda boontjes, atau justri boontjes-lah yang berasal dari Bahasa Indonesia? Hmmm… Kali ini, sepertinya buncis memang berasal dari boontjes.  Lho, kok bisa?

Kacang buncis (Phaseolus vulgaris) aslinya berasal dari daerah sekitar Pegunungan Andes di Amerika Selatan dan Amerika Tengah. Bersama jagung, buncis adalah tumbuhan yang tidak dikenal oleh umat manusia sebelum era eksplorasi Columbus ke Dunia Baru. Bangsa Eropa yang mengolonialisasi Benua Amerika lalu menyebarkan tanaman buncis ini ke berbagai penjuru bumi. Zaman dahulu kala, selain dijadikan sebagai bahan makanan, buncis juga digunakan sebagai media untuk meramal lho! Ilmu ramal dengan menggunakan buncis ini disebut dengan nama favomancy. Wah, keren ya buncis bisa dipakai untuk menentukan nasib seseorang! Tidak hanya itu, kacang buncis juga ternyata bertanggungjawab atas meningkatnya populasi umat manusia serta pemicu terjadinya Revolusi Industri!

Some researchers have suggested that the introduction of beans has driven dramatic population growths in many parts of the world. In fact, beans may have driven the industrial revolution as much as the increasing use of fossil fuels. As a cheap and abundant food resource, beans provided the impoverished workers with enough nutrients and energy to get through the long, grueling work days.

Canned beans appeared on the scene in the late 19th century, and provide a cheap and easy food. The original canned beans were the Boston Baked Beans, but now many different recipes have been adapted for canning purposes. A sub-culture devoted to the preparation of beans and unique bean recipes has arisen, and beans are an important part of pop culture as well.

(Source: American Indian Health and Diet Project)

Gambar kacang buncis di buku Les plantes potagères, katalog Vilmorin-Andrieux et Cie, 1891

Hari ini, Indonesia merupakan negara produsen buncis kedua terbesar di dunia, hanya setelah Cina. Meskipun demikian, kenyataan bahwa sejatinya buncis lebih duluan dikenal oleh Belanda tak terelakkan. Yang jelas, di Belanda hanya ada boontjes karena tak ada buncis! Seru ya, dari buncis kita bisa belajar sejarah akan banyak hal. Mari, terus menuntut ilmu!

Categories
101 La Galigo Featured Old Stuff Good Stuff

Mencari Referensi tentang La Galigo

Sejak berdiri pada akhir tahun 2011 lalu, Lontara Project telah banyak sekali menerima pertanyaan yang sama dari para pembaca setia maupun dari orang-orang yang sekedar penasaran dengan La Galigo. Setelah La Galigo diakui oleh UNESCO sebagai Memory of The World, dalam sekejap berbondong-bondong pemuda Indonesia bertanya-tanya akan nasib karya sastra ini. Liputan-liputan di televisi, tulisan-tulisan di koran hingga postingan-postingan di blog dan media sosial beramai-ramai membahas tentang La Galigo sebagai harta karun kesusastraan Indonesia yang hilang. Nah persoalannya kemudian: seberapa akurat kah informasi-informasi yang beredar di luar sana, utamanya yang berada di dunia maya?

 
Kesulitan untuk mendapatkan informasi yang aktual dan terpercaya mengenai La Galigo dirasakan bahkan oleh para pendiri dan anggota Lontara Project. Mengapa? Ini disebabkan oleh keterbatasan sumber ilmiah yang dapat dipakai sebagai rujukan. Ambil contoh, buku. Sebagai media keilmuan yang paling mudah dan murah untuk diakses, di toko buku-toko buku besar tanah air, kita tidak dapat menemukan buku yang membahas mengenai La Galigo. Belakangan ini di Gramedia muncul dua jilid novel berjudul I La Galigo yang sebenarnya hanya menyingkat dan mengubah epos tersebut ke bentuk dan bahasa yang ngepop. Meskipun cukup menghibur, masyarakat luas tetaplah membutuhkan sumber-sumber ilmiah sebagai rujukan utama untuk meresapi keadiluhungan serta keistimewaan epos asli Nusantara ini.

 
Pada kesempatan ini, tim kami akan membocorkan referensi berupa buku, artikel, maupun makalah ilmiah yang kami jadikan sebagai sumber informasi berharga. Sebenarnya ada banyak peneliti asing maupun dalam negeri yang mengkaji La Galigo, namun kami hanya akan membatasinya kepada beberapa orang tokoh saja yang karyanya paling sering kami gunakan selama tiga tahun belakangan.

 
Sumber Referensi Buku
Untuk buku, ada empat serangkai tulisan buah karya ibunda Profesor Nurhayati Rahman yang boleh dikatakan merupakan tempat penggalian pertama serta tempat penyocokan akhir kami tentang segala hal yang berhubungan dengan La Galigo. Gaya tulisan beliau yang mengalir dan analisa yang tajam membuat keempat buku tersebut sebagai masterpiece terbaik tentang La Galigo yang ditulis oleh seorang putri Bugis sendiri. Keempat buku tersebut ialah:

 
Kearifan Lingkungan Hidup Manusia Bugis Berdasarkan Naskah Meong Mpaloe, terbitan La Galigo Press tahun 2009.
Retna Kencana Colliq Pujie Arung Pancana Toa (1812-1876) Intelektual Penggerak Zaman, terbitan La Galigo Press tahun 2008.
Cinta, Laut, dan Kekuasaan dalam Epos La Galigo (Episode Pelayaran Sawerigading ke Tanah Cina: Perspektif Filologi dan Semiotik), terbitan La Galigo Press tahun 2006.
La Galigo Menelusuri Jejak Warisan Sastra Dunia, terbitan Pusat Studi La Galigo Universitas Hasanuddin, 2003.

 

Khusus untuk buku yang terakhir, Profesor Nurhayati Rahman bertindak sebagai sebagai editor bersama dengan Anil Hukma dan Idwar Anwar. Buku yang menurut kami merupakan sumber tunggal terlengkap mengenai La Galigo tersebut adalah kumpulan artikel ilmiah yang ditulis oleh berbagai macam akademisi untuk seminar internasional La Galigo yang pernah diadakan di Kab. Barru, Sulawesi Selatan tahun 2003. Di dalamnya ada artikel menarik mengenai bentuk kapal serta rute pelayaran Batara Lattuq menuju negeri Tompoq Tikkaq berdasarkan naskah La Galigo oleh Horst Liebner (seorang peneliti maritim asal Jerman yang juga mengkaji kapal-kapal karam VOC di perairan Indonesia serta perahu sandeq); hubungan antara bissu dan pewarisan tradisi La Galigo oleh Halilintar Latief; identifikasi tokoh Sawerigading oleh Prof. Mattulada; keterkaitan antara Sawerigading dengan tokoh-tokoh di cerita rakyat-cerita rakyat lain oleh James Danandjaja; dan masih banyak lagi.

 

La Galigo Press yang didirikan oleh Profesor Nurhayati merupakan salah satu usaha beliau untuk membumikan kajian La Galigo bagi khalayak umum. Sayangnya, buku-buku beliau tidak beredar secara nasional. Bagi yang ingin mengoleksi buku-buku tersebut, dapat langsung menghubungi La Galigo Press di Jl. Perintis Kemerdekaan KM 10 Makassar (0411-585920, 588220) atau lewat email ke: galigo_2011@yahoo.com.

 
Buku berikutnya yang tak kalah penting jika berbincang masalah La Galigo ialah karya Prof. Fachruddin Ambo Enre berjudul Ritumpanna Welenrenge Sebuah Episoda Naskah Bugis Klasik Galigo terbitan Yayasan Obor Indonesia. Buku yang terbit tahun 1999 ini adalah hasil kerjasama antara Ecole francaise d’Extreme-Orient dan Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Sebelumnya kami juga sudah pernah mereview karya tersebut di web ini. Di lengkapi oleh peta-peta yang mengilustrasikan geografi Dunia Tengah berdasarkan naskah-naskah kuno, isi buku ini cukup lengkap dan terbilang yang paling kaya dengan informasi tentang La Galigo pada masanya. Buku ini masih beredar di kalangan umum, dimana kami pernah menemukan beberapa eksemplarnya yang tersisa di toko buku Toga Mas Gejayan, Yogyakarta.
Kekuasaan Raja, Syeikh dan Ambtenaar Pengetahuan Simbolik dan Kekuasaan Tradisional Makassar 1300-2000 karya Thomas Gibson dari University of Rochester, Inggris merupakan sebuah simbiosa yang unik antara La Galigo dan kajian antropologi. Buku ini dipublikasikan dalam versi Bahasa Indonesia oleh Penerbit Ininnawa tahun 2009. Meskipun tidak membahas La Galigo dari segi filologi seperti kedua karya penulis lainnya di atas, Thomas Gibson memfokuskan penelitiannya akan hubungan antara La Galigo dengan pusat kebudayaan maritim lainnya di Nusantara seperti Sriwijaya dan Majapahit. Ia juga membahas filosofi mendalam akan peran perempuan dan laki-laki, hubungan antara dunia laut dan pedalaman serta tradisi lisan La Galigo di kalangan pelaut-pelaut Bira, Sulawesi Selatan.

 
Selain itu, ada dua orang penulis lagi yang tidak mungkin luput namanya jika teman-teman ingin menyelami La Galigo lebih dalam. Ia lah almarhum Drs. Muhammad Salim, seorang penerjemah lontaraq yang amat besar jasanya mengalihbahasakan dua jilid naskah La Galigo yang tersimpan di Leiden (NBG 188) ke dalam Bahasa Indonesia. I La Galigo: menurut naskah NBG 188 Jilid 1 dan 2 terbitan Djambatan adalah buku wajib bagi teman-teman yang penasaran akan isi epos besar ini. Manusia Bugis karangan Christian Pelras La Massarassa Daeng Palippu adalah karya wajib lainnya. Di sini informasi mengenai La Galigo dipapar secara rinci, mulai dari perannya sebagai sebuah karya suci masyarakat Bugis pre-Islam, sebagai sebuah karya sastra serta sebagai sumber kajian sejarah. Peneliti berkebangsaan Perancis yang baru saja meninggal dunia pekan lalu ini menganggap La Galigo sebagai sebuah karya yang amat mengesankan, baik dari segi isi maupun panjangnya. Manusia Bugis yang diterjemahkan oleh Nurhady Sirimorok ini diterbitkan Penerbit Nalar (bekerja sama dengan Ecole francaise d’Extreme-Orient) pada tahun 2006.

 
Sayangnya, baik buku terjemahan naskah NBG 188 maupun Manusia Bugis kini sudah tidak dicetak lagi sehingga amat susah untuk mendapatkannya di pasaran. Apabila teman-teman memang berniat untuk mencari, pasar buku bekas Soping di Yogyakarta adalah salah satu tempat yang layak dicoba untuk menemukan karya-karya ini. Jikapun tidak menemukannya di sana, perpustakaan wilayah Sulawesi Selatan serta perpustakaan Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada dan Universitas Hasanuddin memiliki beberapa eksemplar karya ini.

Sumber Referensi Internet
Generasi muda hari ini yang serba instan, seringkali tidak sabaran dalam mengakses informasi. Teknologi internet dalam hal ini bagaikan pedang bermata dua bagi keakuratan informasi yang mereka peroleh. Berikut adalah hasil penelusuran kami mengenai sumber-sumber online yang dapat dipertanggungjawabkan isinya. Tulisan-tulisan mengenai La Galigo ini berasal dari ilmuwan-ilmuwan dunia yang nama dan gelarnya telah malang-melintang di jagad penelitian akademis selama bertahun-tahun. Kami sajikan nama peneliti yang bersangkutan berikut link tulisan-tulisan mereka.

 
Sirtjo Koolhof: kumpulan tulisan ilmiah yang amat bagus mengenai La Galigo, mulai dari segi sastra, sejarah hingga filosofi yang terkandung di dalamnya. Sirtjo Koolhof adalah salah seorang peneliti berkebangsaan Belanda yang turut berandil besar di dalam penerjemahan dua volume NBG 188 yang tersimpan di Leiden University Library. Link
Muhammad Salim: terjemahan dari salah satu episode La Galigo berjudul Pelayaran Sawerigading ke Senrijawa. Link
A.Zainal Abidin: salah satu peneliti senior naskah-naskah lontaraq dan La Galigo, seorang Guru Besar Universitas Hasanuddin yang juga pakar di bidang hukum. Artikelnya ini diterbitkan oleh Cornell University, Amerika Serikat. Link
David Bullbeack: kajian arkeologi di daerah Luwu yang merujuk pada tradisi La Galigo oleh profesor dari Australian National University (ANU). Link

Categories
101 La Galigo Featured I UPS! La Galigo Liputan

Masih Ada Harapan Untuk Pusaka di Indonesia

Pada bulan April, Lontara Project bekerja sama dengan berbagai institusi di tiga kota di Indonesia (Jakarta, Jogjakarta dan Makassar) merayakan World Heritage Day untuk kedua kalinya. Tahun lalu, bekerja sama dengan BPPI dan alumni Heritage Camp 2013, Lontara Project merayakan World Heritage Day di lima kota di Indonesia secara serentak. Meskipun ruang lingkupnya tak seluas tahun lalu, Lontara Project berhasil mengajak berbagai macam kalangan (utamanya generasi muda) untuk angkat bicara dan terjun langsung ke upaya-upaya pelestarian budaya melalui konservasi kreatif yang selama ini digadang-gadangkan oleh komunitas kami. Berikut liputannya.

Kembali ke Tempo Doloe di Makassar

Perayaan World Heritage Day di Makassar berlangsung meriah di halaman Museum Kota Makassar pada hari Jumat tanggal 18 April 2014. Berbagai macam jajanan tradisional hingga pernak-pernik yang seakan-akan sudah lama hilang ditelan zaman mendadak muncul kembali sore itu. Agen Lontara Project di Makassar yaitu Ran, Wulan dan Anna merangkul Museum Kota Makassar untuk bersama-sama membangkitkan kembali nostalgia masa lalu sebagai tema World Heritage Day tahun ini. Berseliweran orang-orang yang mengenakan kebaya dan berjarik batik, menaiki sepeda ontel hingga topi kompeni larut dalam alunan suasana masa lalu. Acara yang berlangsung meriah ini juga sekaligus merupakan salah satu usaha untuk menarik perhatian pemuda di kota Makassar agar mencintai sejarah serta tak segan berkunjung ke museum.

Lestarikan Tari Bali bersama BEM FIB UI

Lain di Makassar, lain pula di Jakarta. Agen Fitria bersama dengan Azmah dan rekan-rekan BEM FIB UI menyelenggarakan sebuah acara bertajuk penyelamatan Tari Ayu Bulan. Acara yang mengundang Komunitas Tari Ayu Bulan sebagai narasumber ini mengangkat tema Kenali Intangible Heritage Lebih Jauh dengan mendukung kampanye 9 Tari Tradisi Bali untuk diinskripsi UNESCO dalam Daftar Representatif Budaya Tak Benda Warisan Manusia 2015 yang dilakukan oleh Komunitas Tari Ayu Bulan. Acara diselenggarakan pada tanggal 23 April 2014 di Auditorium Gedung 9 FIB UI. Selain diskusi, ada pula pameran, bazar dan pertunjukan Tari Legong sebagai puncaknya. Sepanjang berlangsungnya acara, hadirin diharapkan untuk mengenakan pakaian atau aksesoris tradisional dari daerahnya masing-masing.

Obrolan Pusaka Jilid #2

Apabila tahun lalu di Makassar Agen Louie (Ahlul) merayakan World Heritage Day dengan mengadakan OBRAK (Obrolan Pusaka), maka tahun ini acara tersebut tetap berlangsung namun di lokasi yang berbeda. Bersama dengan Badan Penerbitan dan Pers Mahasiswa MAHKAMAH dan La Galigo Music Project, perayaan World Heritage Day berlangsung di Gedung 4 Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada pada hari Senin, 28 April 2014 pukul 19.00. Acara yang terdiri atas pemaparan atas misi kebudayaan tim La Galigo Music Project ke Belanda tahun lalu serta pemutaran film bertema kearifan lokal “Jampi Gugat” itu diramaikan oleh berbagai peserta dari beragam universitas. Puncak kegiatan OBRAK ialah ketika peserta diskusi diberikan kesempatan untuk menunjukkan benda yang mereka anggap sebagai pusaka serta berbagi kisah tentangnya. Ada yang datang sambil membawa keris kecil berbentuk Semar, sebuah atlas dari zaman Belanda, buku terjemahan Serat Centhini, hiasan rumah kakeknya, uang Indonesia lawas, hingga kisah mengenai nama belakang keluarganya.

Presentasi La Galigo Goes to The Netherlands dan OBRAK #2 oleh kawan-kawan La Galigo Music Project di Jogja

Berkaca dari kemeriahan World Heritage Day yang dirayakan oleh Lontara Project secara kecil-kecilan, kami menangkap tingginya antusiasme generasi muda untuk mengumpulkan informasi maupun peduli terhadap sejarah bangsanya. Di tengah gempuran arus globalisasi dan invasi budaya populer Barat, seharusnya kita tak perlu ciut dan takut atas identitas kita sendiri. Kami positive thinking bahwa pelestarian pusaka di Indonesia yang kini berada di tangan generasi mudanya dapat terus berlangsung. Mungkin bentuknya tidak akan sama persis sebagaimana yang dulu pernah dipraktekkan oleh leluhur-leluhur bangsa kita, namun ini merupakan sebuah konsekuensi atas dinamika zaman yang akan selalu menuntut perubahan. Dari hati yang terdalam, Lontara Project akan terus berupaya mengawal harapan pelestarian pusaka tanah air oleh generasi muda.