Senja di Desa Lemo-Lemo

Di tengah hiruk pikuk Kota Makassar sulit bagi kita untuk menemukan cerita kehidupan warga apalagi berbaur dengan mereka untuk menemukan makna dari sebuah cerita. Cerita kehidupan warga hanya ada di pelosok-pelosok negeri. Di sanalah ada berbagai ragam kehidupan yang masih tersimpan rapi dalam setiap langkah yang berdebu. Meski perjalananku kali ini ke Bulukumba bukanlah yang […]

WHD Jakarta 2014

Dalam rangka merayakan World Heritage Day (WHD) 2014 yang jatuh pada tanggal 18 April, Lontara Project bekerja sama dengan BEM FIB UI dan Komunitas Tari Ayu Bulan mengangkat tema Kenali Intangible Heritage Lebih Jauh dengan mendukung kampanye 9 Tari Tradisi Bali untuk diinskripsi UNESCO dalam Daftar Representatif Budaya Tak Benda Warisan Manusia 2015 yang dilakukan oleh Komunitas […]

Cikal Bakal Suku Dayak Hindu Budha Bumi Segandu Indramayu

Pernah dengar tentang Suku Dayak Hindu Budha Bumi Segandu Indramayu? Mendengar nama ini untuk pertama kalinya mungkin akan membuat kita langsung teringat akan salah satu suku di Kalimantan yang beragama Hindu dan/atau Buddha. Lalu, apa hubungannya dengan Indramayu? Yuk, mari menelusuri tulisan Muhamad Handar untuk mengetahui jawabannya. Suku Dayak Hindu Budha Bumi Segandu Indramayu merupakan […]

Sandeq: Sang Primadona dari Mandar

Bulan Februari 2013 lalu, desainer kondang Indonesia Ivan Gunawan mengangkat tema “Malolo” dalam acara Indonesia Fashion Week. Pada kesempatan itu untuk pertama kalinya Ia membuat gebrakan dengan memodifikasi kain tenun Mandar yang terkenal berkualitas wahid ke dalam beragam bentuk pakaian masa kini. Selain kain tenun, Mandar juga populer dengan perahu sandeq-nya. Penasaran apakah itu sandeq? […]

Navigasi Bugis di Mata Antropolog Amerika

Suku Bugis sedari dulu memang terkenal sebagai pelaut ulung. Dengan bermodalkan bintang-bintang di langit dan kepandaian membaca alam, mereka mengarungi samudera dan melintasi berbagai benua. Tidak heran, kemampuan ini mengundang decak kagum dari berbagai pihak. Beberapa waktu yang lalu, tim Lontara Project sempat mewawancarai Prof. Eugene E. Ammarell, seorang antropolog ramah dan rendah hati asal […]

Lontara Project Goes to Malaysia #2

Menjelajahi Ibukota Baru Malaysia Minggu, 27 Mei 2012. Hari ketiga tim Lontara Project berada di Malaysia. Cuaca pagi itu sangat cerah secerah hati kami yang sudah tidak sabar memulai petualangan mengunjungi tempat-tempat baru di Malaysia. Hari itu, Prof. Nurhayati yang akrab kami panggil Bunda bersama Mutia, putrinya, mengajak kami untuk mengunjungi Putrajaya, ibukota administratif Malaysia. […]

Pemesanan Kaos ‘I Uncover La Galigo”

Sudah pesan kaos? Nah, saatnya untuk memperhatikan beberapa hal berikut: Bagi Sobat Lontara yang telah memesan kaos, silakan transfer ke nomer rekening BNI 0147477907 a.n Sri Maharani Budi, sejumlah harga kaos IDR 60000 + ongkir dari Bandung. Untuk ongkir bisa cek di website TIKI. Setelah mentransfer, silakan konfirmasi nama, tanggal transfer, jumlah uang, dan alamat […]

Mukhlis PaEni: Sosok Dibalik Pengakuan UNESCO atas La Galigo

Sobat Lontara, udah pernah baca artikel kami tentang La Galigo sebagai Memory of the World UNESCO kan? Nah, beberapa waktu yang lalu tim Lontara Project sempat mewawancarai sosok dibalik penominasian La Galigo tersebut. Ya, beliau adalah Dr. Mukhlis PaEni. Saat ini beliau menjabat sebagai Ketua Sejarawan Indonesia dan Ketua Lembaga Sensor Film Indonesia. Pria lulusan program studi sejarah Universitas […]

Cupcake Kecil yang Melestarikan Aksara Lontaraq

Zaman sekarang ini, menyelamatkan budaya dengan cara yang konvensional udah bukan musimnya lagi. Apa saja bisa dimanfaatkan sebagai media berkreasi. Cupcake sekalipun bisa jadi salah satunya. Yuk, simak kisahnya berikut ini. Berawal dari keisengan, Winarni K Suprimardini atau yang akrab disapa Inart ini berhasil membuka usaha kue yang Ia namai Doubleyou Cakes. Meskipun menyandang gelar Sarjana […]

“Pucuk yang Terpuji” Penyelamat La Galigo dari Negri Tanete

La Galigo mungkin sudah punah termakan zaman, jika tidak ada wanita  ini yang menyalinnya. Retna Kencana Colliq Pujie Arung Pancana Toa Matinroe ri Tucae. Namanya amat khas Bugis (dan sulit dibaca, hehe). Retna Kencana Colliq Pujie (‘Pucuk yang terpuji’) ialah nama kecil yang menjadi panggilannya, sedangkan Arung Pancana Toa ‘Raja Pancana Tua’ adalah sebuah gelar. […]