“Yata matangnyan hengang henggung hikang nusa Jawa, sadala molah marayegan, hapan Tanana sang hyang Mandarparwwata, nguniweh janma manusa. Yata matangnyan mangadeg bhatara Jagatpramana, rep mayugha ta sira ring nusa Yawadipa”

Demikianlah potongan larik dari beberapa ayat pertama kitab Tantu Panggelaran. Kitab yang ditulis pada tahun 1635 Masehi tersebut memaparkan bagaimana awalnya dulu pulau Jawa terombang-ambing di tengah samudera karena ketiadaan gunung sebagai paku bumi. Para dewa yang menatap miris dari kahyangan lalu memutuskan untuk memindahkan gunung Mahameru dari India ke Pulau Jawa agar daratan itu dapat terpancang kokoh. Peristiwa tersebutlah yang kemudian menjadi titik balik yang kemudian mengawali lahirnya manusia serta peradaban Jawa di Nusantara.

Kamis, 10 Oktober 2013 gedung Taman Budaya Yogyakarta penuh sesak oleh manusia-manusia yang penasaran. Malam itu, tiga orang pemuda dari Tanah Priangan; Febian Nurrahman Saktinegara, Galih Mulya Nugraha, dan Denny Novandi Ryan mewakili tim Embara membentangkan hasil perjalanan mereka selama setahun lebih dalam menciptakan “Epic Java”. Hanya dalam waktu 15 menit sejak loket dibuka pada siang harinya, sudah tidak ada lagi tiket yang tersisa. Sebagian dari penonton itu mungkin sudah pernah mendengar atau bahkan aktif mengikuti perjalanan Epic Java. Sebagian lagi mungkin tertarik dengan judul dari film singkat itu, nama yang mengundang ekspetasi akan sebuah karya mahadahsyat. Bukan main-main, yang digambarkan adalah “Jawa” dalam sebuah “Epic”.

Epic Java, Surya-Sakral-Priangan merupakan sebuah dokumenter singkat yang menghadirkan gambar-gambar dari berbagai penjuru Pulau Jawa. Ada lebih dari 50 titik yang tersebar dari Jawa Barat hingga ke Jawa Timur yang didatangi untuk mengumpulkan gambar-gambar tersebut. Melalui perjalanan gambar-gambar tersebutlah penonton diajak untuk menyebur ke dalam arus waktu Jawa mulai dari terbitnya matahari di timur hingga tenggelamnya di barat. Surya merupakan pengejawantahan dari ufuk timur di Jawa, tempat terbitnya kehidupan. Seiring dengan pelayaran Sang Raditya ke tengah petala langit, kemunculan agama-agama serta peradaban kuno menjadi obyek tuturannya. Terakhir di bumi Priangan, tempat dimana para dewa yang bertakhta bergulat dengan modernitas, wajah Jawa hari ini ditangkap.

Dengan mengusung genre film non-narative, Epic Java berusaha untuk menyajikan sebuah perspektif baru dalam dunia perfilman di tanah air. Pesan yang mereka tangkap dari alam dan kemudian mereka sajikan kepada para penonton ternyata tidak semata-mata merekam gambar dan mencocok-cocokkannya dengan musik. Butuh waktu satu tahun lebih untuk mengumpulkan materinya, begitu pula dengan penciptaan musik pengiringnya. Dibutuhkan ketelitian serta dana yang besar untuk mengemas film berdurasi 30 menit ini agar dapat mendeskripsikan konsep “Surya-Sakral-Priangan” yang mereka usung. Hasil kerja keras tim Embara berbuah manis ketika film Epic Java menyabet beberapa penghargaan di ajang-ajang dunia seperti: Best Documentary 2nd SBM Golden Lens International Documentary Festival, Official Selection Festival Film Dokumenter Bali (FFDB) 2012, Most Inspiring – Share to Inspire Video Competition PPI United Kingdom 2012, Best Trailer and Best Camera DOCDAYS 2012.

Yogyakarta bagi mereka menyimpan sebuah keistimewaan tersendiri. Dari tempat inilah ide untuk menangkap landscape Jawa pertama kali muncul. Pada screening kedua inipun mereka mendapatkan banyak sekali kritik dan saran dari diskusi film yang berlangsung kurang lebih selama 1 jam. Bersama dengan Juki “Jogja Hip-Hop Foundation” dan Riski “Summerbee” selaku pembicara pendamping, bermunculan banyak perspektif baru. Komentar penonton bervariasi, ada yang memuji dan ada pula yang “kurang puas” dengan sajian Epic Java. Ide mengenai Jawa itu sendiri sebenarnya amatlah luas, dalam dan berat. Ada yang tidak setuju jika Jawa yang telah berusia ribuan tahun hanya diabadikan dalam bentuk gambar-gambar pemandangan alam selama 30 menit saja. Ada pula yang beranggapan bahwa tampilan Epic Java cocok untuk video promosi pariwisata, namun belum mencapai titik “epik” itu sendiri.

Tafsiran yang berbeda-beda tersebut menjadi masukan berharga bagi tim Embara. Kami pribadi yang hadir pada malam hari itu menganggap bahwa Epic Java adalah sebuah pencapaian. Pencapaian akan sebuah kerja keras, keberanian serta kreatifitas yang layak untuk dihargai. Konsep yang mereka tampilkan pun amat bagus, mengundang keinginan untuk terus mencari tahu serta menghargai Jawa. Memang masih ada unsur yang “hilang” dari Epic Java, seperti nyaris absennya nuansa antropologi yang mengilutrasikan hubungan antara manusia, alam dan batin. Epic Java lebih terfokus pada alam dan peristiwa, belum mengeksplorasi unsur “Jawata” atau manusia Jawa yang menggelar tatanan peradaban di alam raya sebagaimana dijabarkan di dalam kitab Tantu Panggelaran di atas. Padahal ketika membahas Jawa, seseorang harus terlebih dahulu mengerti dunia yang ada di dalam manusia Jawa sebelum membaca alam Jawa.

Akan tetapi, seperti sebuah rumah besar yang memiliki banyak jendela, demikian pula Jawa. Sebagai insan-insan yang terlahir dan dibesarkan di dalamnya, semua orang berhak untuk melongok Jawa dari sisi jendelanya yang mana saja. Epic Java adalah sebuah perjalanan. Kami berharap agar perjalanan besar tersebut tidak berhenti sampai di sini saja. Semoga ke depannya tim Epic Java dapat terus menyempurnakan siddhayatra “mengeposkan Jawa” mereka ke persada bumi.

Published by Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *