Zaman Megalitikum

Ketika berbincang perkara monumen bersejarah, apa yang kira-kira terlintas di pikiranmu? Candi Borobudur, Tugu Yogyakarta, Patung Jenderal Sudirman atau benteng-benteng zaman Belanda? Pernah terlintas nggak sih keinginan untuk mengunjungi monumen-monumen dari batu-batu besar yang berasal dari zaman Megalitikum?

Selama ini masih banyak yang tidak menaruh perhatian terhadap tinggalan-tinggalan leluhur nusantara dari zaman purba. Dibandingkan candi-candi atau gedung-gedung masa kolonial, obyek wisata bertajuk kebudayaan pra-sejarah masih kurang dipromosikan. Batu-batu besar seperti menhir, meja batu, sarkofagus, dan punden berundak-undak kurang menarik untuk dikunjungi karena bagi sebagian besar masyarakat kita dipandang sebagai tinggalan sejarah yang tidak beradab dan jauh dari teknologi. Malah kadang-kadang tercipta kesan yang seram dan angker ketika berbicara tentang artefak-artefak zaman Megalitikum ini. 

Menhir dengan ukiran di Mahat, Sumatera Barat. Sumber: http://www.whatsnextnaomi.com/2008/08/searching-for-menhirs-in-mahat.html

Era Megalitikum ialah suatu periode waktu dalam sejarah Indonesia dimana masyarakat purba membangun struktur atau monumen dari batu-batu besar (megalit). Batu-batu tersebut memiliki fungsi dan artinya masing-masing. Kebanyakan batu-batu besar tersebut digunakan untuk menghormati arwah nenek moyang ataupun sebagai tempat untuk menaruh sesaji. Nah, Era Megalitikum ini sendiri sejatinya terbagi dua. Yang pertama ialah Era Megalith Tua, dimana sekitar tahun 2500-1500 SM suku-suku Melayu Tua (Proto Melayu) membangun menhir, punden berundak-undak serta arca-arca tetap. Era Megalith Muda terjadi sekitar tahun 1000-100 SM ditandai oleh kedatangan bangsa Melayu Muda (Deutro Melayu) yang mendirikan peti kubur batu (sarkofagus), dolmen, dan arca-arca dinamis. Apa istimewanya sih batu-batu ini? Zaman Megalitikum merupakan suatu periode yang di kalangan sejarawan dianggap sebagai titik balik kreatifitas manusia untuk mulai membuat monumen atas kejadian-kejadian dalam kehidupan mereka. Gampangnya, zaman Megalitikum ini adalah saat dimana nenek moyang kita dulu mulai memahami filosofi atau makna atas berbagai fenomena kehidupan, yang kemudian oleh mereka disimbolkan melalui batu-batu tersebut. Kalau zaman sekarang kita biasanya memajang foto kakek-nenek kita di pigura, kira-kira yang dilakukan oleh orang-orang zaman Megalitikum ini ialah mendirikan menhir atau batu-batu besar demi mengenang orang tua-orang tua mereka dulu.

Menhir

Ada banyak sekali suku-suku pedalaman di nusantara yang tidak tersentuh oleh pengaruh budaya “Negeri-Negeri Atas Angin” seperti India, Cina maupun Arab. Suku-suku ini dengan setia terus merawat peninggalan Megalitikum serta menjadikan benda-benda tersebut sebagai bagian dari kehidupan religio-magis mereka. Nah, salah satu artefak primadona dari zaman Megalitikum ialah menhir. Menhir berasal dari dua kata dalam Bahasa Keltik, yaitu men (batu) dan hir (panjang). Batu tegak yang tertancap di atas tanah seperti tugu peringatan ini menurut para ahli berfungsi untuk memuja atau menghormati roh nenek moyang. Di Indonesia, menhir banyak ditemukan di Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah dan Kalimantan. Bentuk dan ukuran menhir pun bermacam-macam, tidak mengenal pakem tertentu. Di Sumatera Barat bahkan ada menhir yang bagian dasarnya berhiaskan ukiran berbentuk ornamen bunga dan seorang gadis yang tengah menari. Konon jika bapak pemilik tanah tempat menhir itu ditemukan tidak iseng untuk menggali bahagian dasarnya, kita tidak akan pernah tahu bahwa menhir tersebut  ternyata menyimpan ukir-ukiran misterius yang sangat indah!

Situs Gunung Padang.

Masih ingat bagaimana media sempat dihebohkan dengan isu mengenai “piramida” yang konon masih tersembunyi di balik Gunung Padang? Nah, sejatinya situs tersebut telah sejak tahun 1914 diidentifikasi sebagai situs Megalitik. Situs yang unik karena terdiri atas serakan batu-batu besar serta punden berundak ini menurut penelitian Rolan Mauludy dan Hokky Sitongkir dulunya merupakan tempat domisili leluhur nusantara yang suka bermain musik. Beberapa batu ternyata mengeluarkan bunyi yang berbeda-beda ketika dipukul.  Pada kelompok batu-batu tertentu, bahkan ketinggian frekuensinya membentuk notasi yang mirip dengan standar notasi musik Barat!  Temuan-temuan menhir di Indonesia menjadi semakin menarik ketika teman-teman mencari tahu lebih dalam lagi.

Beberapa waktu yang lalu di daerah Purbalingga pernah ditemukan dua menhir yang terbujur dengan simetris ke arah Utara-Selatan dan Timur-Barat. Menhir ini ditengarai sebagai temuan menhir terbesar di Indonesia. Di Sumatera Barat, Nagari Mahat Kabupaten Lima Puluah Koto dijuluki sebagai “Negeri Seribu Menhir” karena jumlah menhir yang ditemukan di daerah ini mencapai lebih dari 500 buah!  Ada pula Kampung Bena di Flores yang dikenal dengan sebutan “Kampung Megalitikum”. Masyarakat di Kampung Bena selain mewarisi banyak menhir dan peninggalan nenek moyang Megalitikum juga masih hidup dengan amat sederhana, sehingga atmosfer “purba” yang didapatkan ketika berkunjung ke sana pun terasa amat kental. Seakan tak ingin kalah, situs Batu Tumonga di Toraja pun menyimpan pesona menhir yang misterius. Pemandangan alam yang indah serta cuacanya yang sejak (karena terletak di atas gunung) membuat teman-teman tidak akan menyesal mengunjungi tempat ini. Di Batu Tumonga teman-teman bisa menyaksikan sekitar 56 menhir (dalam Bahasa Toraja disebut Batu Simbuang) yang ditemukan dalam keadaan melingkar dengan empat batang pohon di tengahnya.

Kampung Bena, Bajawa, Flores. Sumber: http://www.k-travel.info/2012/02/23/bena-kemegahan-warisan-budaya-zaman-batu-di-flores/kampung-bena-di-bajawa-flores-ntt-1/
Situs Menhir di Batu Tumonga

Melihat contoh-contoh di atas, seharusnya Indonesia dapat menjadi pusat wisata Megalitikum terbesar di dunia lho! Sayangnya wisata budaya dengan tema “Megalitikum” belum terlalu populer bahkan di kalangan turis domestik sekalipun. Padahal, konsep wisatanya bisa dikemas tidak sekedar untuk melihat-lihat benda-benda peninggalan pra-sejarah, namun juga dapat menginspirasi pengunjung agar dapat mengungkap misteri yang masih terselubung di dalamnya. Dijamin nggak bakal rugi kok, tempat wisata seperti ini justru akan membawa kita untuk merasakan bagaimana sih rasanya hidup dengan kondisi zaman seperti itu. Siapa bilang periode pra-sejarah itu nggak seru? The Flintstones aja hidup di zaman itu kok! 🙂

Pesan Bung Karno dulu:

“Jangan sekali-kali melupakan sejarah!”

Referensi dan Sumber Gambar:
http://epri-wismark.blogspot.com/
http://sambelpedas.wordpress.com/galeri/galeri-megalitikum/
http://www.sulsel.go.id/wisata/Kabupaten%20Tana%20Toraja
http://www.limapuluhkota.go.id/index.php?mod=objek_wisata&act=show&id=40

Published by Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *