Ahmad Dara Sjahruddin, pria kelahiran Sumatera Barat tanggal 16 Agustus 1920, merupakan mantan walikota Makassar di era 1952-1957 . Sosok yang sangat bijaksana, tegas, bersahaja dan intelektual begitu melekat pada diri beliau. Tentunya kita tidak akan lupa selain pernah menjabat sebagai Walikota Makassar, dalam ranah akademik pun beliau menggoreskan tinta emasnya dengan menjabat sebagai rektor di Universitas Muslim Indonesia. Hingga saat ini ketika bersilaturrahim kerumah beliau untuk yang kedua kalinya, nampak raut wajah yang begitu gembira menyambut kedatangan kami. Suasana rumah yang begitu sederhana dan tenang. Nampak dari ruang tengah terpajang foto keluarga, foto pelantikan beliau ketika menjabat sebagai Walikota Makassar, dan beberapa kenang-kenangan dari kegiatan sosial lainnya yang masih sangat awet. Amat terasa sekali suasana kekeluargaan ditempat ini ketika kami disuguhkan sirup DHT, kacang goreng asin, dan kripik balado khas padang yang oleh beliau menerangkan inilah oleh-oleh khas dari Padang.

Bapak  Ahmad Dara Sjahruddin  berdomisili di Jalan Kenari nomer 4, Kota Makassar. Berseberangan dengan Rumah Sakit Hikma, kira-kira 15 Meter dari Jalan Arif Rate. Nampak rumah yang sangat sederhana, terdapat satu mobil yang terparkir di terasnya,  becak yang sering terparkir di depan pagar rumahnya, halaman yang berisi bunga-bunga berwarna hijau, dan saluran got yang tidak tertutup. Dari depan rumah beliau terlihat papan nama kecil yang tertulis A. Dara Sjahruddin. Ketika masuk, nampak sebuah lukisan portrait yang begitu mencolok. Ketika melihatnya, seakan-akan kita tengah memandangi sepasang aktor dan aktris Asia yang sungguh rupawan dari jamannya. Setelah tiba di ruang tengah, barulah kami tersadar, yang tadi itu adalah foto Pak Ahmad Dara dan mendiang istrinya saat masih muda dulu dalam bentuk lukisan.

Di siang hari setelah menunaikan sholat dzuhur di mushollah kediaman Pak Ahmad Dara, barulah kami mulai menyampaikan maksud kedatangan kami bersilaturrahim ke rumah beliau. Kami mengawalinya dengan terlebih dahulu memberikan surat mengenai kegiatan WHD yang akan diadakan pada tanggal 18 April 2014 di Museum Kota Makassar.

Pak Ahmad Dara & Istrinya semasa muda
Pak Ahmad Dara & Istrinya, Helga Emerintia Blaset – semasa muda

Kegembiraan pun terpancar dari wajah beliau, sebab beliau tidak menyangka dewasa ini masih ada kalangan mahasiswa yang datang untuk memintanya hadir dalam kegiatan WHD. Beliau juga sangat antusias menyembut kegiatan WHD yang pertama kalinya dilaksanakan dikota Makassar. Di usianya yang sudah ke-94, Pak Ahmad Dara hanya mengalami gangguan pendengaran, sementara ingatan dan ucapannya pun masih sangat fasih. Seringkali saat berbicara, semangatnya meletup-letup. Kami pun banyak tertawa karena selera humornya yang tinggi. Apalagi saat membahas kondisi museum yang tengah kami garap sebagai tempat pelaksanaan acara. Bahkan, ditengah-tengah pembicaraan kami beliau masih sempat berpandangan kritis terhadap pembangunan kota Makassar saat ini, antara lain mengenai pembangunan infrastruktur kota yang banyak menimbun laut, juga saluran pengairan atau parit yang banyak ditimbun sebagai dampak dari maraknya pembangunan kota, “Got itu tidak bisa di tutup dengan semen, karena bagaimana kita bisa membersihkan kalau got tersebut ditutup” tutur pak Ahmad Dara. Selain itu beliau bercerita tentang supermarket yang banyak dan pedagang-pedagang yang terlupakan. Beliau mengatakan bahwa itu tidak bisa dibiarkan, karena mengancam mata pencaharian para pedagang asongan. Beberapa sindiran dilontarkan oleh Pak Ahmad Dara terhadap pemerintahan dewasa ini. Tentang gaya hidup para pejabat yang begitu bermewah-mewahan, sementara rakyatnya ada yang kelaparan di sudut kota yang lain. Atau yang begitu sibuk menggalakkan isu Go Green namun malah tidak memperhatikan mekanisme saluran pembuangan dengan baik.

Walau pada akhirnya, dengan berat hati beliau menyampaikan permohonan maaf karena kemungkinan besar beliau tidak bisa datang pada perayaan WHD dikarenakan faktor uzur, tapi beliau sangat bahagia karena setelah beberapa waktu lamanya, akhirnya lahir sebuah gerakan yang berusaha mengajak generasi muda untuk kembali menikmati peran sejarah. Dengan sebuah undangan sederhana bergaya tempo dulu, beliau membacanya dengan begitu lugas. Dan kami pun merasa malu ketika beliau mengoreksi beberapa ejaan yang keliru. Rupanya Pak Ahmad Dara ini termasuk orang yang cukup teliti.

Sebelum mengakhiri perbincangan dengan kami, beliau memberikan pesan  bahwa sebagai generasi penerus bangsa hendaknya berkeyakinan bahwa “kesederhanaan itu adalah ciri dari kebenaran” yang dilafalkan dengan bahasa Belanda yang fasih. Kami sungguh merasa terhormat bertemu dengan salah satu saksi sejarah Makassar yang sekaligus pernah menjadi orang nomor satu di kota ini.

bersama Pak Ahmad Dara dan Lontara Project
bersama Pak Ahmad Dara dan Lontara Project

Ah, terlalu banyak pelajaran yang belum kami dapatkan dari pengalaman hidup Pak Ahmad Dara yang bersahaja. Semoga kami masih diberi kesempatan untuk bertemu beliau di lain waktu. Senantiasa sehat dan diberikan umur yang panjang, Pak!

 

 

1656126_1462202057349759_8595336833510087351_nAnna Asriani, atau Anna Young Hwa, lulusan Ilmu Sejarah UNHAS 2013 yang fanatik dengan Mie Awa ini merupakan pribadi yang heboh dan menggelegar. Kesukaannya terhadap sejarah, khususnya Sulawesi Selatan, membawanya bertemu langsung dengan para Sejarawan dan Budayawan yang tersebar di Indonesia. Anna bercita-cita untuk membangkitkan lagi kesadaran anak-anak muda akan kearifan lokal dengan bergabung menjadi Volunteer di Lontara Project. Di setiap kesempatan, Anna selalu bersemangat mengunjungi tempat-tempat baru, dan paling utama adalah mencicipi makanan khasnya. Kunjungi FBnya di : Anna Asriani De Sausa.

 

Published by Maharani Budi

Maharani Budi, seorang Mediocre Designer mata keranjang terhadap ilmu pengetahuan: heritage, desain, sastra, isu sosial, dan pendidikan. Saat ini sementara mumet dengan semester akhir di RMIT Melbourne. Boleh jalan-jalan ke IGnya @jiecess untuk caption yang lebih sendu dan menohok.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *