Cerita Silat Bersambung: “Lompat Kiri Tampar Kanan” Episode V – “Titik Zen”

Bab VI: Titik Zen

“Tadi Mas Ka ngajarin aku aplikasi gerakan-gerakan yang waktu itu aku tunjukkin Papa.” Gua menjawab (masih sembari mengunyah).

“Hmmm, Oke. Nanti habis makan Papa mau lihat.” Ayah gua melanjutkan makannya.

Beberapa menit kemudian, setelah gua dan adik gua membereskan meja makan, Ayah gua memanggil gua ke ruang tengah. “Put! Sini sini!”

Dengan menyeret badan gua, gua datang menjawab panggilan beliau.

“Tunjukkin Papa dong tadi latihan apa.”

Gua pun menjelaskan satu per satu, bagaimana menyikapi serangan, tata krama menghadapi lawan di gelanggang, bahkan mempraktikkan jurus-jurus yang dilatih tadi. Ayah gua nampak makin penasaran, sehingga pada suatu titik beliau berkata, “Coba Papa serang ya.”

Gua yang lunglai pun terbelalak mendadak. “Papa kan pelan-pelan nyerangnya haha, tenang aja lah.” Dan beliau menyodorkan kepalannya. Gua mencoba merambet tangan beliau, dan menarik beliau seperti yang dipraktekkan Mas Ka. Ayah gua mengikuti alur gerakan gua, dan beliau pun nampak cukup terkesan.

“Hmmm, boleh juga ya yang Mas Ka ajarin kamu. Oke, coba Papa serang beneran ya kali ini.”

“Pa, akunya capek, coba besok aja deh ya, atau minggu depan deh pas sudah latihan lagi sama Mas Ka.” Gua menggerutu

Tiba-tiba, Ayah gua melontarkan tinju kearah muka gua. Tetapi entah kenapa, gerakan beliau melamban ketika tinju itu sudah dua jengkal dari wajah gua. Gua sadar gerakan tubuh beliau pun tampak melamban… Seakan-akan menjadi slow-motion. Gua berkelit perlahan, menghindari tinju beliau, gua menepis kepalannya keatas, dan gua melacarkan pukulan kearah rusuk beliau yang terbuka. Deb! Pukulan gua mendarat perlahan tanpa tenaga, dan ayah gua nampak terkejut.

“Gerakan kamu kok cepat sekali tadi?!” Ayah gua heran.

“Papa yang lambat banget tadi mukulnya.” Jawab gua singkat.

“Wah… Good.” Bokap gua tersenyum.

Seminggu berlalu dan gua bercerita tentang apa yang terjadi kepada Mas Ka. Mas Ka tersenyum lebar dan merespon cerita gua:

“Put, kamu itu mengalami yang disebut ‘Titik Zen’. Titik ‘Zen’ itu adalah titik dimana kamu sadar akan segala hal yang terjadi, tetapi kamu sudah mencapai titik ketenangan tersendiri dimana kamu siap menghadapi apa yang terjadi kepada kamu. Titik Zen ini hanya bisa dicapai ketika kamu sudah memiliki cukup pengalaman, atau ketika kamu mencapai titik kelelahan fisik yang luar biasa, sehingga mental kamu menjadi sangat tajam. Disitulah ungkapan ‘mind over matter’ benar teraplikasi, soalnya badan kamu sudah sangat capek, dan disitu intuisi dan refleks naluri kamu yang bereaksi pada keadaan. Untung kamu kontrol pukulannya ya, kalau enggak, bisa kamu pukul beneran rusuk Papa.”

Titik Zen. Wow.

BERSAMBUNG…

 

Raka Siga Panji Pradsmadji adalah sulung dari dua bersaudara. Terlahir di Jakarta, bankir muda berdarah campuran Jawa dan Manado ini merupakan alumni dari program pertukaran pelajar Youth Exchange and Study (YES) ke Amerika Serikat tahun 2007-2008. Lulusan Unisadhuguna International College dan Northumbria University ini amat mencintai keberagaman budaya Indonesia; mulai dari wayang, silat, makanan tradisional, bahkan hingga aliran kebatinannya.

 

Published by Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *