Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang kaya, salah satunya dalam hal budaya, yang ditunjukkan dari adanya berbagai macam etnis, bahasa, sistem kepercayaan, upacara adat, kesenian, kuliner, arsitektur, dan lain-lain pada setiap wilayah di negeri kepulauan ini. Keanekaragaman budaya inilah yang membuat Indonesia menjadi negeri yang unik karena terdapat begitu banyaknya kompleksitas budaya di dalam satu negara yang menjadi kesatuan. Perbedaan yang indah yang seharusnya dapat menjadikan Indonesia sebagai bangsa yang kuat dan berkarakter.

Rasa kecintaan pada budaya Indonesia tentu penting untuk senantiasa ditumbuhkembangkan di dalam setiap benak bangsa Indonesia, apalagi di tengah-tengah maraknya era globalisasi dan perkembangan teknologi yang membuka pintu lebar bagi kebudayaan-kebudayaan asing untuk masuk ke dalam negeri ini. Salah satu fenomena terdekat yang dapat kita temui sehari-hari berkaitan dengan adanya interaksi ini ialah, mulai pudarnya permainan tradisional di kalangan anak-anak Indonesia.

Permainan tradisional Indonesia kini telah semakin pudar dan hampir punah karena maraknya perkembangan teknologi yang semakin luas khususnya di kalangan anak-anak. Anak-anak masa kini lebih memilih bermain dengan gadget nya dibandingkan bermain keluar bersama teman-teman sebayanya. Padahal, selain sebagai wahana kreativitas anak, permainan tradisional juga memiliki fungsi sebagai media pembelajaran sekaligus pendidikan terhadap anak-anak.  Pada dasarnya, dunia anak-anak merupakan dunia bermain sehingga, proses pembelajaran dan pendidikan dapat dilakukan beriringan dengan aktivitas bermain anak-anak.

Semua permainan sesungguhnya memiliki sisi baik apabila diarahkan pada tujuan yang positif. Permainan modern dapat membuat anak-anak menjadi melek teknologi dan berfikir lebih kreatif, karena biasanya permainan-permainan ini memiliki kompleksitas yang cukup beragam. Namun, dampak negatif dari permainan modern tanpa diimbangi dengan permainan tradisional ialah dapat berkurangnya interaksi sosial dan alam bagi anak-anak, juga tak jarang ditemui adanya unsur-unsur kekerasan di dalam permainan modern.

Permainan tradisional dapat membentuk karakter budaya yang kuat dan mental  yang baik pada anak-anak Indonesia. Dengan bermain permainan tradisional bersama teman-temannya, anak-anak akan belajar secara langsung untuk kerja sama jujur, kreatif, cerdik, cekatan, berinteraksi dan menghargai orang lain, mengenal alam, dan menghargai kebersamaan. Setiap permainan tradisional selalu melibatkan teman bermain, pelibatan teman inilah yang dapat membentuk karakter sosial anak untuk menghindari karakter-karakter individualitas, egois, dan sifat apatis.

Saat ini, pembentukan karakter merupakan bagian penting di dalam dunia pendidikan. Pasal 3 dari Undang- Undang No.20 Tahun 2003 menyebutkan tujuan pendidikan bahwa:

Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.”

Untuk mewujudkan tujuan tersebut, seharusnya pendidikan karakter diberikan kepada anak-anak sedini mungkin. Salah satu cara untuk membentuk karakter tersebut adalah dengan cara memperkenalkan dan membiasakan kembali permainan tradisional di lingkungan anak-anak.

Karakter permainan tradisional Indonesia yang dilandasi oleh filosofi gotong royong ini lah yang akan secara tak disadari akan tumbuh dengan sedirinya di dalam diri anak-anak tersebut, hingga diharapkan nantinya akan menjadi insan yang berkarakter budaya kuat yang akan memajukan Negara Indonesia kelak.

Nah, berikut ini adalah beberapa macam permainan tradisional Indonesia dan filosofi yang terkandung di dalam permainan tersebut, karena zaman dahulu permainan bukanlah hanya di ciptakan untuk bermain semata namun juga bersisi petuah-petuah.

 

Tak Benteng

(sumber gambar: http://id.wikipedia.org/wiki/Benteng_(permainan))

Permainan ini merupakan permainan kejar-kejaran dan dimainkan secara berkelompok. Terdapat dua kelompok dan setiap kelompok lebih seru jika terdiri lebih dari empat orang. Setiap kelompok memiliki satu pohon atau tiang yang akan menjadi benteng mereka. Permainan ini dimainkan dengan para pemain menjaga bentengnya masing-masing agar tidak sampai dikuasai oleh kelompok lawan. Tak Benteng mengajarkan kerja sama yang tinggi untuk dapat menang dari kelompok lain. Selain itu, para pemain harus mengatur strategi yang bagus agar dapat mengalahkan kelompok lawan. Manfaat lain dari permainan tradisional ini ialah membuat anak- anak aktif secara raga dan jiwa karena melatih jiwa sportifitas.

 

Congklak

(sumber gambar: http://www.cagarbudayaindonesia.com/gallery/U-015Bb-270×220.jpg)

Congklak adalah permainan tradisional yang dikenal dengan nama yang berbeda-beda di seluruh Indonesia. Permainan ini menggunakan cangkang kerang warna putih atau biji-bijian tumbuhan yang digunakan sebagai biji congklak. Congklak dimainkan oleh dua orang. Dalam permainan ini mereka menggunakan papan congklak dan 98 (14 x 7) buah biji congklak. Filosofi yang terkandung dalam permainan congklak ini ada pada biji-biji congklak yang dikumpul dari lubang-lubang kecil hingga lubang yang besar, ini menggambarkan hasil tanam penduduk desa yang dipanen dan dikumpulkan di dalam lumbung untuk persediaan pangan para penduduk. Karena itulah congklak mengajarkan para pemainnya untuk berpikir cekatan dalam memperhitungkan tindakannya, belajar untuk bersikap adil, bersabar, dan terus berusaha di dalam hidup dalam mencapai kesuksesan akhir seperti yang disimbolkan dengan penuhnya lubang besar dengan biji-biji congklak.

 

Galah Asin

(sumber gambar: http://4.bp.blogspot.com/-eqR2BH5xybQ/UErRdqQWbwI/AAAAAAAAAGo/E2ard-HPOXE/s1600/gobak-sodor-.jpg)

Galah Asin atau di daerah lain disebut Galasin atau Gobak Sodor. Permainan ini dimainkan oleh dua kelompok, di mana masing-masing kelompok terdiri dari tiga sampai dengan tujuh orang.  Permainan ini dimainkan dengan para anggota kelompok menghadang anggota-anggota lawan agar tidak bisa lolos melewati garis hingga garis terakhir secara bolak-balik . Galah Asin mengajarkan para pemain tentang pentingnya kejujuran ketika ia harus keluar main karena tersentuh kelompok lawan, kerja sama antar kelompok, bertanggung jawab dalam menjaga garis dengan baik, dan kerja keras untuk memenangkan permainan yang tergolong sulit ini.

 

Permainan tradisional anak-anak di setiap daerah seluruh Indonesia perlu dilestarikan dan terus dimainkan agar tidak menjadi punah dan diambil hak ciptanya oleh bangsa lain. Budaya tersebut merupakan aset Bangsa Indonesia yang telah diwariskan secara turun-temurun dan harus tetap dijaga keeksistensinya. Seni dan budaya tidaklah berifat statis, melainkan dinamis dan secara kontinu terus dimanfaatkan oleh masyarakat hingga kini dengan perubahan dan peningkatan. Tetapi harus diingat juga, masyarakat tidak selalu harus melakukan penyesuaian diri tanpa adanya batasan-batasan tertentu. Sebab walaupun pada umumnya suatu masyarakat akan mengubah kebiasaan hidup mereka sebagai adaptasi atas suatu keadaan yang baru sejalan dengan pemikiran mereka bahwa hal tersebut dapat bermanfaat bagi mereka, tak jarang yang terjadi adalah kepudaran budaya.

Terdapat kasus beberapa masyarakat yang karena ingin mengembangkan nilai budaya tertentu untuk menyesuaikan diri mereka, namun hal yang terjadi malah mengurangi ketahanan masyarakatnya sendiri. Hal-hal seperti inilah yang banyak  menyebabkan kepunahan budaya. Mereka memakai dan menerapkan kebiasaan-kebiasaan baru sebagai bentuk adaptasi terhadap fenomena-fenomena baru yang masuk kedalam atau sedang dihadapi oleh kebudayaannya, namun tanpa mereka sadari, kebiasaan-kebiasaan baru yang tercipta sebagai adaptasi terhadap unsur-unsur baru yang masuk dari luar kebudayaannya hanya merugikan kebudayaan asli mereka sendiri.

Karena sekian banyak norma, adat istiadat, dan aturan-aturan yang ada dan berlaku pada suatu kebudayaan bukanlah suatu gagasan baru yang baru kemarin diciptakan. Kebudayaan dengan norma-normanya tersebut merupakan suatu keseluruhan dari hasil pengamatan, hasil pembelajaran, dan pemikiran melalui lingkungan dan keadaan sekitarnya selama beribu-ribu tahun dan terus  dijalankan turun-temurun hingga saat ini karena telah terbukti dapat mempertahankan kehidupan masyarakat tersebut dengan kebudaayan itu.

Di sinilah pentingnya filterisasi atau penyaringan budaya dalam suatu kelompok masyarakat sebagai penyeimbang kebudayaan. Dalam hal permainan tradisional dan permainan modern pun, tidak ada salahnya anak-anak untuk bermain gadget dan game-game lain yang dapat meningkatkan kemampuan teknologinya, namun sebagai anak-anak Indonesia anak-anak tersebut pun harus senantiasa ditanamkan karakter-karakter dasar dari budaya Indonesia, seperti gotong royong, kerjasama, dan kerja keras yang dapat dipelajari melalui permainan tradisional.  Sehingga Indonesia dapat terus bergerak menjadi negara yang maju dan terbuka dengan era globalisasi namun tetap memiliki kebudayaan yang kokoh sehingga menjadi inspirasi bagi bangsa-bangsa lain.

Seperti perkataan Bung Hatta pada pidatonya di Lapangan IKADA pada 3 November 1943, yaitu:

“Tak ada bangsa yang mulia dan kuat kalau ia tak tahu mempertahankan dirinya sendiri. Tak ada bangsa yang berharga kalau ia hanya tahu bersandar saja kepada bangsa lain yang lebih kuat.”

 

Salam budaya!

 

Tami Justisia, kontributor web di Lontara Project ini lahir di Jakarta tahun 1989. Punya hobi bermain gamelan dan biola, mahasiswi S1 UI  sekarang sedang fokus mengerjakan tesisnya tentang ‘Protection of Genetic Resoruces in International Law’ di Fakultas Hukum. Aktif dalam kegiatan kesenian dan budaya, Ia pernah menjadi volunteer dalam acara  Indonesian National Comission for UNESCO: The 6th Konser Karawitan Indonesia.

 

Published by Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *