Bab IX Bagian 4: Kelabang Nyeb’rang, Merak Ngigel 

Sesuai dengan namanya, kedua langkah ini diinspirasi dari binatang. Dalam Pencak Silat, banyak sekali nama perguruan dan nama jurus–jurus yang diambil dari nama binatang, ini karena leluhur- leluhur kita banyak juga belajar dari memperhatikan alam. Tidak asing bila dalam beberapa sejarah dan hikayat perguruan silat tertentu disebutkan: “Sang pencipta aliran banyak memperhatikan bagaimana harimau bergerak di hutan dan bagaimana harimau memangsa..” atau mungkin, “sang guru sering mengamati bagaimana anggunnya bangau mengibaskan sayapnya ketika sedang melindungi dirinya.”

Langkah Kelabang Nyeb’rang dan Merak Ngigel adalah salah dua contohnya. Uniknya, kedua teknik ini adalah satu kesatuan langkah. Bagi kawan– awan yang mungkin bingung, sederhananya adalah langkahnya saling serong (seperti kelabang yang sedang merayap, pola jalannya kan zig–zag), dengan egosan pundak yang seperti sedang mengayun melengos (seperti pantat dan buntut merak yang bergoyang ketika berjalan). Ini adalah langkah yang paling susah yang gua pelajari dan latih di Tunggal Rasa.

Mas Ka mencontohkan bagaimana langkah ini digerakkan, dengan penjelasan yang luar biasa detil untuk setiap bagian: Posisi tangan dalam bentuk kepalan khas Tunggal Rasa, tidak lurus, tetapi agak menekuk, dengan bentuk kepalan setengah menotok. Posisi badan sedikit membungkuk, perut ditarik kedalam. Kaki kiri untuk tumpuan, kaki kanan untuk pergerakan.

Mas Ka dan Kepalan Tangan Tunggal Rasa

Mas Ka dan Kepalan Tangan Tunggal Rasa

Pusing dalam memproses detil per detil, gua mengomel: “Mas, kok ribet banget ya? Kan susah untuk ingat begini mas. Katanya dulu harus cepet bisa?”

Mas Ka terkekeh dan membalas, “Put, aku kasih kamu detil ini karena rahasia dan inti geraknya ada di detilnya Put. Ini ciri khas Tunggal Rasa.”

Akhirnya gua memilih untuk diam dan memperhatikan.

Setelah setengah jam membahas detil gerak dan tata langkahnya Kelabang Nyeb’rang dan Merak Ngigel, akhirnya gua mencoba menggerakkan Kelabang Nyeb’rang dan Merak Ngigel ini. Pukul pendek, langkah, egos, langkah, egos pukul pendek, serong. Ulang. Ulang. Ulang. Ulang. AAAARRGGHHH.

Mas Ka memperhatikan dengan serius, dan setelah yang gua rasa sudah berpuluh kali mengulang gerak, akhirnya Mas Ka menyuruh gua untuk stop. “Cukup Put, istirahat.”

Mas Ka mengoper gua botol minum, dan bilang, “Oke Put, udah ngerti ya… kita bakal latihan hal yang sama dua bulan ke depan.”

 

Bab IX Bagian 5: Muscle Memory

Gua kaget, “Ah mas yang bener! Katanya aku harus bisa cepet, kok dua bulan latihannya ulang begini terus?” Mendengarkan omelan gua, Mas Ka hanya terkekeh sambil tersenyum. Kesal, gua mengomel dan menggerutu sampai rumah. Ayah gua menyadari kalau gua nampak tidak biasa ketika pulang latihan, beliau bertanya: “Kamu kenapa?”

Dan di situlah gua menumpahkan kesal gua: “Masa’ aku disuruh ngulang langkah terus-terusan selama dua bulan coba. Geraknya gini – gini doangan lagi (menggerakkan semua langkah yang dilatih secara asal–asalan karena kesal).”

Ayah gua mengangguk – ngangguk dan menanggapi, “Kamu tahu istilah ‘muscle memory’ enggak?”

Pada saat itu, baru pertama kali gua mendengar istilah itu. Gua menggeleng, dan beliau melanjutkan,

“Sekarang Papa Tanya, kamu kalau lagi makan, angkat sendok, kamu mikir enggak kalau harus angkat sendok?”

Gua menjawab, “Ya enggaklah Pa.”, beliau masih melanjutkan,

“Nah, sama halnya kalau kamu lagi ikat tali sepatu kan. Kamu sudah tidak perlu berpikir setelah kamu ikat, kamu perlu bentuk simpul gimana. Itu ingkatan ototmu, karena itu gerakan sudah berulang kali kamu gerakkan, badanmu sudah begitu nyaman sehingga rasanya alami saja untuk kamu bergerak seperti itu. Itulah yang Mas Ka mau ajarin kamu.”

Sekali lagi gua merasa bodoh luar biasa. Semua itu proses, dan itulah yang gua lupa karena sudah merasa bisa.

BERSAMBUNG…

raka Raka Siga Panji Pradsmadji adalah sulung dari dua bersaudara. Terlahir di Jakarta, bankir muda berdarah campuran Jawa dan Manado ini merupakan alumni dari program pertukaran pelajar Youth Exchange and Study (YES) ke Amerika Serikat tahun 2007-2008. Lulusan Unisadhuguna International College dan Northumbria University ini amat mencintai keberagaman budaya Indonesia; mulai dari wayang, silat, makanan tradisional, bahkan hingga aliran kebatinannya.

Louie Buana

Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.