Jumat, 20 Desember 2013

Malam itu auditorium Kedutaan Besar Republik Indonesia di Den Haag, pusat pemerintahan Kerajaan Belanda, penuh. Di luar dugaan, undangan terbuka yang tadinya diperkirakan hanya akan memuat 75 – 100 orang, ternyata membludak. Udara dingin di luar sana seakan tidak menyurutkan langkah mereka yang penasaran untuk hadir dan menyaksikan pertunjukan kami. PPI Rotterdam yang menjadi host kegiatan ini membuka kantin kecil-kecilan di luar auditorium untuk makan malam para penonton. Atas kemurahan hati dari Bu Retno Marsudi selaku Duta Besar Republik Indonesia untuk Kerajaan Belanda, semua yang hadir pada malam hari itu diperbolehkan menyantap hidangan secara gratis. Penonton yang hadir pada malam hari itu merasa beruntung sekali. Kapan lagi ditraktir Bu Dubes seperti ini?

Belanda #3

Acara dimulai pada pukul 06.00 PM. Begitu Bu Dubes memasuki ruangan, personil La Galigo Music Project yang telah siap tempur dengan kostum serta alat musik mereka langsung memenuhi ruangan dengan alunan lagu Bengawan Solo. Tentunya versi aransemen kami sendiri. Setelah Bu Dubes memberikan kata sambutan, perwakilan dari PPI Rotterdam yaitu Anasthasia Widastuti turut pula mendapat kesempatan untuk menyampaikan sepatah-dua patah kata. Dengan dipandu oleh Indhira Sembiring dari PPI Rotterdam sebagai MC, acara beralih ke talkshow mengenai Lontara Project dan La Galigo Music Project. Akan tetapi, sebelum talkshow-nya sendiri dimulai, ketua PPI Belanda Willy Sakareza tiba-tiba mengambil alih panggung untuk memberikan kejutan kepada Bu Dubes. Bu Retno Marsudi yang baru saja berulang tahun diberikan hadiah berupa sebuah foto berbingkai indah yang tersusun dari wajah-wajah anggota-anggota PPI di Belanda. Yang ini benar-benar di luar skenario kami!

Acara berlanjut dengan pemaparan terkait apakah itu La Galigo oleh Muhammad Ahlul Amri Buana, bagaimana awal berdirinya Lontara Project oleh Maharani Budi, dan mengapa menggunakan musik sebagai media konservasi kreatif oleh Muhammad Yusuf. Talkshow berjalan dengan akrab dan hangat, sempat mengundang tawa penonton pada beberapa kisah yang dilontarkan oleh ketiga pembicara. Setelah sekitar 30 menit berbincang, penonton dipersilakan untuk menikmati makan malam. Tim La Galigo Music Project mengiringi makan malam dengan sajian lagu-lagu lama Indonesia yang dulunya pernah populer di negeri Belanda. Lagu-lagu seperti “Burung Kakatua”, “Nurlela”, “Aksi Kucing” dan “Medley Indonesia Timur” berhasil memukau penonton yang tengah menyantap makanan. Beberapa orang bahkan memilih untuk meletakkan makan malamnya dan menikmati iringan musik kami sambil sesekali mengambil gambar kami.

nampil di Belanda #1

Setelah sekitar setengah jam menikmati makanan serta iringan musik, penonton kembali ke tempat duduk masing-masing. Sebuah dokumenter singkat karya Eni Puji Utami dan kawan-kawan terkait perjalanan La Galigo Music Project yang berpusat di Yogyakarta ditayangkan. Dokumenter singkat itu disusul oleh sebuah video pendek karya Faizt Elmir yang menggambarkan kegiatan tim Lontara Project di hari pertama misi “La Galigo Goes to The Netherlands”. Video tersebut merekam momen-momen saat kami mengunjungi KITLV dan melihat langsung ke-12 jilid naskah asli La Galigo yang tersimpan di Perpustakaan Leiden University.

Setelah pemutaran kedua video tersebut, suasana mendadak hening. Tim La Galigo Music Project bersiap untuk menampilkan pagelaran sendratari “The Journey of Batara Guru” yang menjadi acara puncak pada malam itu. “The Journey of Batara Guru” merupakan sebuah penampilan artistik hasil olah cipta, rasa dan karya tim La Galigo Music Project selama sebulan belakangan ini. Sendratari tersebut mengangkat salah satu episode awal di dalam Sureq Galigo, yaitu “Mulana Tau” atau asal mula manusia.

Alkisah, Datu PatotoE Sang Penguasa Langit memutuskan untuk menurunkan putranya yang bernama Batara Guru untuk memulai kehidupan ras manusia di permukaan bumi. Batara Guru diberikan berbagai macam perlengkapan magis untuk memulai misinya itu. Dimasukkan ke dalam sebuah bambu betung, Batara Guru lalu turun ke Ale Lino (dunia tengah) dan mulai tugasnya mengisi kekosongan bumi. Ia menciptakan gunung-gemunung, sungai, lautan, hutan-hutan, burung-burung dan juga hewan-hewan lainnya. Ketika tugasnya telah selesai, Batara Guru merasakan kesepian yang amat sangat. Ia merasa dirinya takkan sanggup untuk tinggal di permukaan bumi ini seorang diri. Maka, atas kesepakatan antara Datu PatotoE bersama sepasang suami-istri dewa penguasa Toddang Toja (dunia bawah), dimunculkanlah seorang dewi yang amat cantik dari buih-buih di lautan. Ia lah We Nyiliq Timoq, namanya berarti “Kerlingan dari Timur”, seorang wanita yang akan menjadi pasangan Batara Guru di muka bumi. Pernikahan antara Batara Guru dan We Nyiliq Timoq pun dirayakan oleh penuh sukacita oleh penghuni kerajaan langit dan kerajaan bawah air.

nampil di Belanda #2

Mungkin ekspektasi penonton ketika melihat pamflet sendratari ini adalah sebuah pertunjukan drama yang diiringi oleh pukul-pukulan gendang, tiupan seruling dan puik-puik, atau dentangan kecapi khas Bugis-Makassar. Memang unsur-unsur tersebut masih dapat kita temukan sepanjang sendratari berlangsung, akan tetapi apa yang kami tampilkan pada malam hari itu merupakan sebuah karya kontemporer yang memadukan musik tradisional Indonesia, musik klasik, dan bahkan musik Barat ke dalam sebuah kanvas cerita. Pertunjukan terdiri atas empat buah babak. Babak pertama berjudul “Turunnya Batara Guru”, menggambarkan sosok Batara Guru (diperankan oleh Fahmi Ramadiansyah) yang dititahkan oleh orang tuanya untuk turun ke Ale Lino. Di sini kami mengambil beberapa bait potongan dari naskah La Galigo yang sesuai dengan isi cerita. Hanya saja langgam massureq (irama yang dipakai ketika menyanyikan La Galigo pada ritual-ritual adat di Sulawesi Selatan) kami modifikasi dengan gaya Gregorian sehingga ketika dinyanyikan menimbulkan efek opera. Di babak kedua yang bertema “Penciptaan”, huruf-huruf dari aksara lontaraq Bugis disenandungkan dengan metode canon paduan suara, alias saling berbalasan namun dengan tempo yang berbeda. Aksara lontaraq yang merupakan bukti puncak kekreatifan manusia dalam peradaban di Nusantara sengaja dipilih untuk kami gemakan sebagai penanda bahwa pada fase ini Batara Guru yang telah turun ke dunia menggunakan energi kreatifnya demi menciptakan berbagai rupa benda. Babak ketiga merupakan babak yang menggambarkan kemunculan We Nyiliq Timoq sebagai pasangan Batara Guru. Dengan mengambil gerakan tarian Sulawesi Selatan, Ina Kurnia Savitri yang memerankan We Nyiliq Timoq muncul ke tengah panggung diiringi oleh suara bassing-mpassing yang menyayat-yayat dan bait Sureq Galigo yang dinyanyikan dengan langgam bissu Saidi. Setelah pertemuannya dengan Batara Guru, lagu Indoq Logo dan dentingan irama barasanji Bugis melalui kitoka mengiringi kedua pasangan tersebut menari. Babak keempat merupakan klimaks pertunjukan. Tari empat etnis Sulawesi Selatan (Bugis, Makassar, Mandar dan Toraja) dibawakan secara kontemporer oleh para penari, menggambarkan kemeriahan pernikahan Batara Guru dan We Nyiliq Timoq. Pertunjukan sendiri ditutup oleh medley lagu tradisional dari ujung timur hingga ujung barat Indonesia. Secara spontan, banyak penonton yang ikut larut bahkan hingga terjun ke panggung untuk menari bersama para penari.

1504278_638565766208378_169346680_o

Belanda #4

Malam itu, La Galigo Music Project sukses mengguncang KBRI Den Haag. Tawa riang para penonton membuktikan kesuksesan proses panjang yang ditempuh oleh tim kami selama ini. Batara Guru telah turun sekali lagi, kali ini ia “dihidupkan” untuk memberikan inspirasi kepada generasi muda Indonesia meskipun jauh dari tanah air. Tentunya kegiatan “La Galigo Goes to The Netherlands” ini tidak akan mungkin dapat terwujud tanpa bantuan dari sponsor-sponsor kami yaitu Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia, Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta, Pemerintah Daerah Kabupaten Wajo Sulawesi Selatan, serta Garuda Indonesia. Dari hati yang terdalam kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada mereka yang telah mendukung “turunnya” Batara Guru pada malam hari itu.

Abadilah La Galigo, abadilah kebudayaan Nusantara!

Artikel mengenai kegiatan tim Lontara Project di KBRI Den Haag juga diliput oleh detik.com dan Andi Ahmad Yanni. Link artikelnya dapat dibuka di:

Louie Buana

Louie Buana

Alumni Universitas Gadjah Mada yang sedang melanjutkan studinya di Universiteit Leiden, Belanda. Pernah mengikuti pertukaran pelajar ke Amerika Serikat selama setahun di bawah program AFS Youth Exchange & Study (YES). Penulis novel "The Extraordinary Cases of Detective Buran" ini memiliki hobi jalan-jalan, membaca buku, dan karaoke. Find out more about him personal blog.